Utama / Bronkitis

Ceftriaxone (Ceftriaxone)

Bubuk untuk menyiapkan solusi untuk injeksi intravena dan intramuskular adalah kristal, hampir putih atau kekuningan.

Botol kaca (1) - bungkus kardus.

Semisintetik sefalosporin antibiotik generasi III spektrum luas.

Aktivitas bakterisida Ceftriaxone disebabkan oleh penekanan sintesis membran sel. Obat ini sangat tahan terhadap beta-laktamase (penicillinase dan sefalosporinase) mikroorganisme gram positif dan gram negatif.

Ceftriaxone aktif terhadap mikroorganisme aerob gram negatif: Enterobacter aerogenes, Enterobacter cloacae, Escherichia coli, Haemophilus influenzae (termasuk strain resisten-ampisilin), Haemophilus parainfluenzae, Klebssiella spp. (Termasuk Klebssiella pneumoniae), Neisseria gonorrhoeae (termasuk strain dan membentuk neobrazuyuschie penisilinase), Neisseria meningitidis, Proteus mirabilis, Proteus vulgaris, Morganella morganii, Serratia marcescens, Citrobacter freundii, Citrobacter Diversus, Providencia spp., Salmonella spp., Shigella spp., Acinetobacter calcoaceticus.

Sejumlah strain mikroorganisme di atas yang resisten terhadap antibiotik lain, seperti penisilin, sefalosporin, aminoglikosida, peka terhadap ceftriaxone.

Beberapa strain Pseudomonas aeruginosa juga peka terhadap obat.

Obat ini aktif terhadap mikroorganisme aerobik Gram-positif: Staphylococcus aureus (termasuk strain membentuk penisilinase), Staphylococcus epidermidis (staphylococci, methicillin-resistant, tahan terhadap semua sefalosporin termasuk ceftriaxone), Streptococcus pyogenes (kelompok streptokokus beta-hemolitik A ), Streptococcus agalactiae (Streptococcus grup B), Streptococcus pneumoniae; mikroorganisme anaerob: Bacteroides spp., Clostridium spp. (dengan pengecualian Clostridium difficile).

Ketika saya / administrasi m, ceftriaxone diserap dengan baik dari situs injeksi dan mencapai konsentrasi serum tinggi. Ketersediaan hayati obat - 100%.

Konsentrasi plasma rata-rata tercapai 2-3 jam setelah injeksi. Dengan injeksi intramuskular atau intravena berulang dalam dosis 0,5-2,0 g dengan interval 12-24 jam, terdapat akumulasi ceftriaxone dalam konsentrasi yang 15-36% lebih tinggi daripada konsentrasi yang dicapai dengan injeksi tunggal.

Dengan diperkenalkannya dosis dari 0,15 ke 3,0 g Vd - dari 5,78 hingga 13,5 l.

Ceftriaxone berikatan secara reversibel dengan protein plasma.

Dengan diperkenalkannya dosis dari 0,15 hingga 3,0 g T1 / 2 berkisar dari 5,8 hingga 8,7 jam; pembersihan plasma - 0,58 - 1,45 l / jam, pembersihan ginjal - 0,32 - 0,73 l / jam.

Dari 33% hingga 67% dari obat diekskresikan tidak berubah oleh ginjal, sisanya diekskresikan dengan empedu ke usus, di mana ia ditransformasi secara biotransformasi menjadi metabolit yang tidak aktif.

Farmakokinetik dalam situasi klinis khusus

Pada bayi dan anak-anak dengan peradangan pada meninges, ceftriaxone menembus cairan serebrospinal, dan dalam kasus meningitis bakteri, rata-rata 17% dari konsentrasi obat dalam plasma berdifusi ke dalam cairan serebrospinal, yang sekitar 4 kali lebih banyak dibandingkan dengan meningitis aseptik. 24 jam setelah pemberian i / v ceftriaxone dalam dosis 50-100 mg / kg berat badan, konsentrasi dalam cairan serebrospinal melebihi 1,4 mg / l. Pada pasien dewasa dengan meningitis 2-24 jam setelah dosis 50 mg / kg berat badan, konsentrasi ceftriaxone dalam cairan serebrospinal berkali-kali melebihi konsentrasi penghambatan minimum untuk agen penyebab meningitis yang paling umum.

Perawatan untuk infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang rentan:

- Borreliosis Lyme yang disebarluaskan (tahap awal dan akhir penyakit);

- infeksi pada organ perut (peritonitis, infeksi saluran empedu dan saluran pencernaan);

- infeksi tulang dan sendi;

- infeksi pada kulit dan jaringan lunak;

- infeksi pada pasien dengan kekebalan yang lemah;

- infeksi pada organ panggul;

- infeksi pada ginjal dan saluran kemih;

- infeksi saluran pernapasan (terutama pneumonia);

- infeksi genital, termasuk gonore.

Pencegahan infeksi pada periode pasca operasi.

- hipersensitif terhadap seftriakson dan sefalosporin lain, penisilin, karbapenem.

Dengan hati-hati, obat ini diresepkan untuk NUC, untuk pelanggaran hati dan ginjal, untuk enteritis dan kolitis, terkait dengan penggunaan obat-obatan antibakteri; bayi prematur dan bayi baru lahir dengan hiperbilirubinemia.

Obat ini diberikan dalam / m atau / in.

Orang dewasa dan anak-anak di atas usia 12 diresepkan 1-2 g 1 kali sehari (setiap 24 jam). Dalam kasus yang parah atau dengan infeksi, patogen yang hanya memiliki sensitivitas sedang terhadap ceftriaxone, dosis harian dapat ditingkatkan menjadi 4 g.

Bayi baru lahir (hingga 2 minggu) diresepkan pada 20-50 mg / kg berat badan 1 kali / hari. Dosis harian tidak boleh melebihi 50 mg / kg berat badan. Saat menentukan dosis sebaiknya tidak membedakan bayi prematur dan prematur.

Bayi dan anak kecil (dari 15 hari hingga 12 tahun) diresepkan dengan dosis 20-80 mg / kg berat badan 1 kali / hari.

Anak-anak dengan berat> 50 kg adalah dosis yang diresepkan untuk orang dewasa.

Dosis 50 mg / kg atau lebih untuk pemberian intravena harus diberikan tetes demi tetes selama minimal 30 menit.

Pasien usia lanjut harus diberikan dosis yang biasa, ditujukan untuk orang dewasa, tanpa menyesuaikan usia.

Durasi pengobatan tergantung pada perjalanan penyakit. Pemberian ceftriaxone harus dilanjutkan pada pasien selama setidaknya 48-72 jam setelah normalisasi suhu dan konfirmasi pemberantasan patogen.

Dengan meningitis bakteri pada bayi dan anak kecil, pengobatan dimulai dengan dosis 100 mg / kg (tetapi tidak lebih dari 4 g) 1 kali / hari. Setelah mengidentifikasi patogen dan menentukan kepekaannya, dosis dapat dikurangi sesuai dengan itu.

Dengan meningitis meningokokus, hasil terbaik dicapai dengan durasi pengobatan 4 hari, dengan meningitis yang disebabkan oleh Haemophilus influenzae, 6 hari, Streptococcus pneumoniae, 7 hari.

Pada Lyme borreliosis: orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun diresepkan 50 mg / kg sekali sehari selama 14 hari; dosis harian maksimum - 2 g.

Dalam kasus gonore (disebabkan oleh strain yang membentuk dan penicillinase non-pendidikan) - sekali a / m dengan dosis 250 mg.

Untuk mencegah infeksi pasca operasi, tergantung pada tingkat risiko infeksi, obat diberikan dalam dosis 1-2 g sekali selama 30-90 menit sebelum operasi.

Dalam operasi pada usus besar dan rektum, pemberian Ceftriaxone dan salah satu dari 5-nitroimidazole secara simultan (tetapi terpisah), efektif, adalah.

Ceftriaxone: petunjuk penggunaan

Komposisi

Deskripsi

Indikasi untuk digunakan

Infeksi bakteri yang disebabkan oleh mikroorganisme yang rentan: infeksi pada organ perut (peritonitis, penyakit radang saluran pencernaan, saluran empedu, termasuk kolangitis, empiema kandung empedu), penyakit pada saluran pernapasan atas dan bawah (termasuk pneumonia, abses paru, empiema pleura), infeksi tulang, sendi, kulit dan jaringan lunak, zona urogenital (termasuk gonore, pielonefritis), meningitis bakteri dan endokarditis, sepsis, luka dan luka bakar yang terinfeksi, chancre dan sifilis lunak, penyakit Lyme ( boron reliosis), demam tifoid, salmonellosis dan kereta salmonela.

Pencegahan infeksi pasca operasi.

Penyakit menular pada orang dengan gangguan kekebalan.

Kontraindikasi

Hipersensitivitas (termasuk pada sefalosporin lain, penisilin, karbapenem), hiperbilirubinemia pada bayi baru lahir, bayi baru lahir yang ditunjukkan secara intravena dari larutan yang mengandung kalsium.

Bayi prematur, gagal ginjal dan / atau hati, kolitis ulserativa, radang usus atau kolitis yang terkait dengan penggunaan obat antibakteri, kehamilan, laktasi.

Dosis dan pemberian

Masukkan intravena (iv) dan intramuskuler (v / m). Untuk orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun, dosis harian awal adalah (tergantung pada jenis dan tingkat keparahan infeksi) 1 hingga 2 g sekali sehari, atau 0,5 hingga 1,0 g setiap 12 jam (2 kali sehari), dosis harian tidak harus melebihi 4 g.

Ketika gonore yang tidak rumit - intramuskular sekali, 0,25 g

Untuk pencegahan komplikasi pasca operasi - 1-2 g (tergantung tingkat bahaya infeksi) selama 30-90 menit sebelum operasi. Ketika operasi pada usus besar dan rektum merekomendasikan pemberian obat tambahan dari kelompok 5-nitroimidazoles.

Dengan otitis media - intramuskuler, sekali, 50 mg / kg, tidak lebih dari 1 g.

Untuk bayi baru lahir (hingga 2 minggu) - 20 - 50 mg / kg / hari. Untuk bayi dan anak-anak hingga usia 12 tahun, dosis harian adalah 20–80 mg / kg. Pada anak-anak dengan berat 50 kg ke atas, dosis untuk orang dewasa digunakan.

Dengan meningitis bakteri pada bayi dan anak kecil - 100 mg / kg (tetapi tidak lebih dari 4 g) 1 kali per hari. Durasi pengobatan tergantung pada patogen dan dapat berkisar dari 4 hari untuk Neisseria meningitidis hingga 10-14 hari untuk strain sensitif Enterobacteriaceae.

Anak-anak dengan infeksi pada kulit dan jaringan lunak - dalam dosis harian 50 - 75 mg / kg sekali sehari atau 25 - 37,5 mg / kg setiap 12 jam, tidak lebih dari 2 g / hari. Pada infeksi parah lokalisasi lain - 25 - 37,5 mg / kg setiap 12 jam, tidak lebih dari 2 g / hari.

Pasien dengan penyesuaian dosis gagal ginjal kronis diperlukan hanya ketika CC di bawah 10 ml / menit. Dalam hal ini, dosis harian tidak boleh lebih dari 2 g.

Pada pasien dengan insufisiensi ginjal-hati, dosis harian tidak boleh melebihi 2 g tanpa menentukan konsentrasi obat dalam plasma darah.

Pengobatan ceftriaxone harus dilanjutkan setidaknya 2 hari setelah gejala dan tanda-tanda infeksi menghilang. Kursus pengobatan biasanya 4-14 hari; dengan infeksi yang rumit, administrasi yang lebih lama mungkin diperlukan. Kursus pengobatan untuk infeksi yang disebabkan oleh Streptococcus pyogenes harus minimal 10 hari.

Aturan untuk persiapan dan pengenalan solusi: Anda harus menggunakan solusi yang baru disiapkan. Untuk pemberian intramuskuler, 0,5 g obat dilarutkan dalam 2 ml, dan 1 g dalam 3,5 ml larutan lidokain 1%. Disarankan untuk memasukkan tidak lebih dari 1 g dalam satu bokong.

Untuk injeksi intravena, 0,25 atau 0,5 g dilarutkan dalam 5 ml, dan 1 g dalam 10 ml air untuk injeksi. Masukkan / masuk perlahan (2 - 4 mnt).

Untuk infus IV larutkan 2 g dalam 40 ml larutan yang tidak mengandung kalsium (larutan natrium klorida 0,9%, larutan dextrose (glukosa) 5-10%). Dosis 50 mg / kg dan lebih harus diberikan secara intravena, dalam waktu 30 menit.

Efek samping

Reaksi alergi: ruam, gatal, demam atau kedinginan.

Reaksi lokal: nyeri di tempat suntikan.

Dari sistem saraf: sakit kepala, pusing.

Dari sistem kemih: oliguria.

Pada bagian dari sistem pencernaan: mual, muntah, gangguan rasa, perut kembung, stomatitis, glositis, diare, pseudomembranosa enterokolitis; pseudo-cholelithiasis dari kantong empedu (sindrom "lumpur"), kandidiasis, dan superinfeksi lainnya.

Pada bagian organ pembentuk darah: anemia (termasuk hemolitik), leukopenia, leukositosis, limfopenia, neutropenia, granulositopenia, trombositopenia, trombositosis, basofilia, hematuria; perdarahan hidung.

Indikator laboratorium: peningkatan (penurunan) waktu protrombin, peningkatan aktivitas transaminase hati dan alkali fosfatase, hiperbilirubinemia, hiperkreatininemia, peningkatan konsentrasi urea, glikosuria.

Lainnya: peningkatan keringat, "pasang-surut" darah.

Overdosis

Interaksi dengan obat lain

Secara farmasi tidak sesuai dengan amsacrine, vankomisin, flukonazol, dan aminoglikosida.

Antibiotik bakteriostatik mengurangi efek bakterisida dari ceftriaxone.

Antagonisme in vitro antara kloramfenikol dan seftriakson terdeteksi.

Dengan penggunaan simultan obat antiinflamasi nonsteroid dan inhibitor agregasi platelet lainnya meningkatkan kemungkinan perdarahan.

Ceftricson dapat mengurangi efektivitas kontrasepsi hormonal. Selama pengobatan dengan ceftriaxone dan selama sebulan setelah pengobatan, metode kontrasepsi non-hormon tambahan harus digunakan.

Dengan penggunaan simefriakson secara bersamaan dalam dosis tinggi dan diuretik poten (misalnya, furosemide), gangguan ginjal tidak diamati.

Probenecid tidak mempengaruhi eliminasi ceftriaxone.

Secara farmasi tidak kompatibel dengan larutan yang mengandung antibiotik lain.

Larutan yang mengandung kalsium (seperti larutan Ringer atau Hartman) tidak diizinkan untuk mengencerkan ceftriaxone. Hasil interaksi dapat menyebabkan pembentukan senyawa yang tidak larut. Ceftriaxone dan larutan nutrisi parenteral yang mengandung kalsium tidak boleh dicampur atau diberikan secara bersamaan kepada pasien tanpa memandang usia, termasuk menggunakan sistem yang berbeda untuk pemberian intravena.

Fitur aplikasi

Ketika dikombinasikan insufisiensi ginjal dan hati, pasien yang menjalani hemodialisis harus secara teratur menentukan konsentrasi obat dalam plasma.

Dengan pengobatan jangka panjang, perlu untuk secara teratur memantau gambaran darah tepi, indikator keadaan fungsional hati dan ginjal.

Dalam kasus yang jarang terjadi, dengan pemeriksaan ultrasound pada kantong empedu, ada pemadaman yang hilang setelah menghentikan perawatan. Bahkan jika fenomena ini disertai dengan rasa sakit di hipokondrium kanan, dianjurkan untuk melanjutkan resep antibiotik dan melakukan pengobatan simtomatik.

Penggunaan etanol setelah pemberian ceftriaxone tidak disertai dengan reaksi seperti disulfiram. Ceftriaxone tidak mengandung kelompok N-methylthio-tetrazole, yang dapat menyebabkan intoleransi etanol, yang melekat pada beberapa sefalosporin lainnya.

Ketika mengobati ceftriaxone, hasil positif palsu dari tes Coombs, sampel untuk galaktosemia, dan glukosa urin dapat diamati (glukosuria direkomendasikan untuk ditentukan hanya dengan metode enzimatik).

Solusi ceftriaxone yang baru disiapkan stabil secara fisik dan kimia selama 6 jam pada suhu kamar.

Pasien lanjut usia dan lemah mungkin memerlukan pengangkatan vitamin K.

Ceftriaxone dan larutan yang mengandung kalsium dapat diberikan kepada pasien dari semua kelompok umur, anak-anak di atas usia 28 hari berturut-turut dengan interval minimal 48 jam, dengan ketentuan bahwa jalur infus kateter dibilas secara menyeluruh antara dosis dengan larutan yang kompatibel.

Gunakan selama kehamilan dan menyusui

Ceftriaxone menembus sawar plasenta. Dalam penelitian pada hewan percobaan, tidak ada efek teratogenik dan embriotoksik ceftriaxone yang terdeteksi, tetapi keamanan ceftriaxone pada wanita hamil belum ditetapkan. Ceftriaxone dapat diresepkan selama kehamilan hanya di bawah indikasi ketat.

Dalam konsentrasi rendah, ceftriaxone diekskresikan dalam ASI. Ketika meresepkannya selama menyusui (menyusui) perawatan harus diambil.

Mempengaruhi kemampuan mengemudi dan bekerja dengan mekanisme bergerak

Ceftriaxone dapat menyebabkan pusing, jadi selama perawatan, perawatan harus diambil saat mengendarai kendaraan dan memindahkan mesin.

Instruksi penggunaan injeksi Ceftriaxone dan efek samping antibiotik

Ceftriaxone adalah antibiotik toksik rendah yang hanya digunakan untuk injeksi dan sesuai dengan petunjuk penggunaan. Ini mudah ditoleransi oleh pasien dan sering diresepkan untuk pengobatan infeksi bakteri.

Komposisi ceftriaxone dan zat aktif

Obat ini dapat dibeli di apotek dengan resep dokter. Pada saat yang sama, tidak semua orang tahu kelompok antibiotik Ceftriaxone milik siapa - itu adalah alat generasi ketiga, yaitu, itu hanya dapat digunakan secara intramuskular atau intravena. Yang dijual adalah ampul 500, 1000 dan 2000 miligram.

Obat rilis bentuk - bubuk

Obat ini dikembangkan dalam bentuk garam natrium. Obat menembus ke dalam sel dan jaringan semua sistem dan memiliki efek merugikan pada bakteri bahkan pada tahap reproduksi mereka. Konsentrasi maksimum komponen aktif dalam injeksi intramuskular dicapai dalam dua hingga tiga jam, dan dalam intravena dalam beberapa menit. Obat secara perlahan diekskresikan, jadi suntikannya dilakukan hanya sekali sehari. Deskripsi dalam bahasa Latin menunjukkan nama Ceftriaxone - Ceftriaxoni, bentuk pelepasan - bubuk, yang digunakan dalam persiapan larutan terapeutik. Obat ini disajikan dalam botol kaca transparan yang dikemas dalam karton. Di apotek, Anda dapat menemukan obat Ceftriaxone Rads dan Leksvm, yang disertai dengan petunjuk penggunaan dengan deskripsi terperinci tentang semua sifat obat.

Ceftriaxone - indikasi untuk digunakan dan pengobatan yang direkomendasikan

Obat ini diizinkan untuk digunakan sesuai dengan instruksi dan hanya di rumah sakit. Ini diindikasikan untuk perawatan patologi seperti:

  • infeksi di dalam dan yang didapat masyarakat;
  • otitis, pneumonia, bronkitis, abses paru-paru;
  • penyakit pada sistem genitourinari - pielonefritis, prostatitis, orkitis, ceftriaxone dalam ampul juga diresepkan untuk sistitis;
  • gangguan pada saluran pencernaan - radang usus, peritonitis, dll.
  • osteomielitis dan radang sendi;
  • meningitis;
  • penyakit menular dengan kekebalan yang melemah;
  • adanya luka bakar yang dalam dan luka yang terinfeksi.

Obat ini diperbolehkan hanya digunakan di rumah sakit

Dimungkinkan untuk meresepkan antibiotik hanya seorang dokter setelah pemeriksaan awal pasien dan berdasarkan hasil tes. Dilarang menggunakan produk tanpa janji, karena dapat memicu komplikasi serius.

Kontraindikasi

Sebelum Anda mencairkan ceftriaxone dan menggunakannya untuk pemberian intramuskuler, Anda perlu memeriksa dengan hati-hati kontraindikasi yang ada. Larangan mutlak - alergi terhadap obat. Selain itu, obat ini tidak diresepkan pada bulan-bulan pertama kehamilan dan ibu yang menyusui bayinya. Obat ini dapat diresepkan untuk disfungsi hati atau ginjal, tetapi tidak dapat digunakan untuk kekurangan bersamaan kedua organ.

Obat mungkin diresepkan untuk disfungsi hati atau ginjal, tetapi tidak bersama-sama jika kedua organ tersebut kurang.

Antibiotik tidak diperbolehkan untuk bayi prematur yang usianya tidak melebihi empat puluh satu minggu. Sedangkan untuk bayi baru lahir, Ceftriaxone diizinkan sejak hari pertama, tetapi dalam dua minggu pertama dapat dikeluarkan hanya karena alasan kesehatan, karena obat ini dapat memicu pengembangan penyakit kuning nuklir. Dengan terapi antibiotik, dilarang menyuntikkan larutan dengan kandungan kalsium secara intravena. Di antara kontraindikasi relatif dapat dicatat penyakit darah yang mempengaruhi pembekuannya, kehamilan setelah trimester pertama, periode laktasi.

Dosis dan Administrasi

Ceftriaxone dimaksudkan untuk pemberian ke otot atau vena.

Dosis dalam setiap kasus dipilih oleh dokter secara individual, dengan mempertimbangkan diagnosis, usia dan berat pasien, adanya komplikasi.

Obat ini habis 500-2000 miligram hingga tiga kali sehari. Untuk pengenceran, larutan natrium klorida atau glukosa digunakan. Jika sampai pada pemberian intramuskuler, hanya lidokain yang cocok. Bagaimana cara mencairkan antibiotik Ceftriaxone dengan lidocaine dan air untuk injeksi dan suntikan sesuai dengan petunjuk penggunaan? Isi botol ditambahkan ke pelarut dan dikocok dengan baik untuk melarutkan semua kristal. Produk jadi harus memiliki warna kuning pucat.

Untuk penggunaan intramuskuler, hanya lidokain yang cocok untuk solusi.

Bayi yang baru lahir dengan berat lebih dari empat setengah kilogram diresepkan pada tingkat dua puluh hingga tiga puluh miligram per kilogram per hari. Dosis maksimum yang diijinkan tidak lebih dari lima puluh miligram. Untuk orang dewasa dan anak-anak di atas usia dua belas tahun, dosis obat Ceftriaxone mencapai satu hingga dua gram per hari, lebih disukai pada satu waktu. Pasien usia lanjut tidak perlu menyesuaikan dosis, tetapi Anda perlu memantau reaksi tubuh. Dengan munculnya efek samping, perlu untuk mengurangi dosis atau menghentikan terapi dengan Ceftriaxone.

Cara membiakkan Ceftriaxone 1-2 g

Antibiotik harus disiapkan segera sebelum digunakan. Dilarang menyimpannya untuk waktu yang lama, karena ini mengurangi efektivitasnya. Apakah mungkin untuk mencairkan ceftriaxone novocaine dan bagaimana mempersiapkan injeksi, tertulis dalam instruksi untuk digunakan. Namun, sayangnya, tidak semua pasien membacanya. Untuk menyiapkan solusinya lebih baik memilih lidokain. Juga salin atau air khusus yang cocok untuk injeksi, tetapi penggunaannya tidak dianjurkan. Antibiotiknya sangat menyakitkan, sehingga pasien tidak dapat menahannya. Lidocaine adalah anestesi lokal yang mengurangi gejala yang tidak menyenangkan.

Manual ini menjelaskan secara rinci cara melarutkan ceftriaxone dengan lidocaine dan air untuk injeksi ke orang dewasa. Untuk melakukan ini, Anda harus melarutkan lima ratus miligram obat dalam dua mililiter pelarut. Jika dosisnya satu gram, Anda akan membutuhkan tiga setengah mililiter lidokain. Jika obat perlu diberikan secara intravena, obat dilarutkan dalam lima mililiter air suling. Dosis satu gram dicampur dalam sepuluh mililiter air. Antibiotik harus diberikan dengan sangat lambat. Tabel tersebut menunjukkan skema pengenceran larutan lidokain dua persen:

Efek samping

Jika digunakan secara tidak tepat, antibiotik dapat menyebabkan efek yang tidak diinginkan. Yang utama adalah alergi. Ini memanifestasikan dirinya dalam bentuk urtikaria, ruam, gatal, dermatitis, menggigil, bengkak. Jenis komplikasi yang paling berbahaya adalah syok anafilaksis, yang darinya pasien dapat meninggal.

Selain alergi, obat ini dapat memancing gangguan pada sistem pencernaan. Ini mungkin mual, muntah, stomatitis, gagal hati, peningkatan kadar urea. Beberapa pasien mengeluh sakit kepala. Di tempat pemberian antibiotik, edema dapat terjadi, yang menyebabkan rasa sakit. Jika Anda mendeteksi efek samping, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter untuk mengesampingkan perkembangan komplikasi serius.

Fitur obat

Sebelum memberikan suntikan, Anda harus membaca instruksi dengan seksama. Ini menunjukkan dosis obat, tetapi untuk penggunaan yang benar, Anda harus mengikuti rekomendasi dari dokter yang hadir.

Ceftriaxone selama kehamilan dan menyusui

Saat menggendong anak, tubuh wanita mengalami berbagai penyakit, termasuk penyakit menular. Dalam kehamilan, penggunaan dana harus ditinggalkan. Tetapi kadang-kadang ada situasi di mana infeksi jauh lebih berbahaya daripada komplikasi setelah penyakit dan penggunaan obat. Keputusan dalam situasi seperti ini dibuat oleh dokter kandungan, yang harus memperhitungkan semua kontraindikasi yang ada. Larangan lengkap berlaku untuk bulan-bulan pertama ketika semua organ dan sistem janin terbentuk.

Ketika kehamilan berarti lebih baik tidak menggunakan

Selama menyusui, tidak diinginkan untuk menggunakan antibiotik, karena obat dapat ditularkan melalui susu ke bayi baru lahir. Dengan kebutuhan mendesak anak harus memberi makan campuran.

Ceftriaxone untuk anak-anak

Di masa kanak-kanak, obat ini memiliki nuansa penggunaan tersendiri. Sangat penting untuk secara ketat mengamati dosis yang ditentukan dan durasi kursus. Pilihan terbaik jika suntikan akan dilakukan pada anak di rumah sakit di bawah pengawasan spesialis. Dosis harian tidak boleh melebihi empat gram.

Diperlukan injeksi ke anak di rumah sakit di bawah pengawasan spesialis.

Jika berat bayi lebih dari lima hingga sepuluh kilogram, prosedur ini dilakukan dalam bentuk dropper selama setengah jam. Ceftriaxone diberikan kepada anak-anak sesuai dengan diagnosis dan keparahan penyakit. Kursus pengobatan ditentukan oleh dokter anak.

Obat untuk hewan

Petunjuk penggunaan Ceftriaxone menunjukkan bahwa dalam kedokteran hewan dapat digunakan untuk komplikasi bakteri yang terjadi pada hewan. Untuk injeksi, obat diencerkan dengan air untuk injeksi dan lidokain, setelah itu disuntikkan ke otot atau secara subkutan. Pemberian intravena melalui kateter juga dimungkinkan. Dalam hal ini, bubuk harus diaplikasikan dengan air suling steril.

Hewan yang sakit disuntikkan ke otot atau secara subkutan.

Dosis ditentukan dalam miligram per kilogram berat dan adalah:

  • hewan kecil - anak kucing - 0,16;
  • anjing dan individu besar lainnya - hingga 50.

Analog

Antibiotik memiliki banyak pengganti zat aktif. Di antara yang paling terkenal dapat dicatat:

  • Cefalexin adalah generik dan analog dari tablet Ceftriaxone;
  • Megion;
  • Rocephin;
  • Cedex - Ceftriaxone analog in suspension.

Obat ini tidak dilengkapi dengan bahan anestesi yang ditujukan untuk pengencerannya. Obat-obatan seperti Rocephin dan Rosin memiliki lidokain dalam paket. Karena itu, dimungkinkan tidak hanya untuk menghemat uang, tetapi juga untuk menyederhanakan prosedur pemberian obat. Keuntungan utama dari obat-obatan tersebut adalah:

  1. Tidak perlu membeli pelarut secara terpisah.
  2. Jangan mengeluarkan lidokain, karena sudah memiliki dosis yang sesuai. Untuk menggunakan obat, cukup melarutkan bubuk dan membuat suntikan.

Sebelum meminum analog tablet Ceftriaxone, Anda harus membaca instruksi penggunaannya dengan hati-hati, dan bahkan lebih baik berbicara dengan dokter Anda.

Obat ini dianggap salah satu yang paling efektif dan memungkinkan Anda untuk dengan cepat mengobati tanpa timbulnya gejala dan patologi negatif. Sangat aman sehingga diresepkan untuk anak-anak dan wanita hamil, kecuali pada trimester pertama. Pasien hanya meninggalkan umpan balik positif untuk ceftriaxone. Sudah pada hari pertama penggunaan datang lega. Biaya obat tersedia untuk semua, Anda dapat membelinya di apotek apa pun, tetapi hanya setelah resep dokter.

Suntikan Ceftriaxone: petunjuk, harga, ulasan

Dari artikel medis ini Anda dapat membiasakan diri dengan obat Ceftriaxone. Petunjuk penggunaan akan menjelaskan dalam kasus apa Anda dapat menggunakan suntikan, dari mana obat membantu, apa indikasi untuk digunakan, kontraindikasi dan efek samping. Anotasi ini menyajikan bentuk pelepasan obat dan komposisinya.

Dalam artikel tersebut, dokter dan konsumen hanya dapat meninggalkan ulasan nyata tentang Ceftriaxone, dari mana Anda dapat mengetahui apakah antibiotik membantu dalam pengobatan infeksi pada orang dewasa dan anak-anak. Instruksi daftar analog ceftriaxone, harga obat di apotek, serta penggunaannya selama kehamilan.

Ceftriaxone adalah antibiotik sefalosporin generasi ke-3. Ia memiliki aksi bakterisida yang luas dan aktif melawan mikroorganisme gram negatif dan gram positif aerob dan anaerob. Obat ini ditujukan hanya untuk penggunaan parenteral.

Bentuk komposisi dan rilis

Ceftriaxone diproduksi dalam bentuk bubuk untuk menyiapkan larutan dalam botol kaca 0,5, 1 atau 2 g yang mengandung zat aktif yang sama - dalam volume 0,5 g, 1 atau 2 g.

Sifat farmakologis

Petunjuk penggunaan melaporkan bahwa Ceftriaxone adalah antibiotik semisintetik milik kelompok sefalosporin generasi ke-3. Aktivitas bakterisidalnya dipastikan dengan menekan sintesis membran sel.

Obat ini resisten terhadap beta-laktamase. Berarti menunjukkan aksi bakterisida yang luas. Ini aktif melawan mikroorganisme gram negatif dan gram positif aerob, serta mikroorganisme anaerob.

Setelah saya / administrasi m, Ceftriaxone cepat dan sepenuhnya diserap ke dalam sirkulasi sistemik. Ini menembus dengan baik ke dalam jaringan dan cairan tubuh: saluran pernapasan, tulang, sendi, saluran kemih, kulit, jaringan subkutan dan organ perut. Ketika radang selaput meningeal menembus dengan baik ke dalam cairan serebrospinal.

Apa yang membantu ceftriaxone?

Menurut petunjuk, obat ini diresepkan untuk penyakit menular dan peradangan:

  • telinga, tenggorokan, hidung;
  • sepsis;
  • gonore;
  • kulit dan jaringan lunak;
  • alat kelamin;
  • borreliosis Lyme diseminata pada tahap awal dan akhir;
  • saluran pernapasan;
  • meningitis;
  • saluran kemih dan ginjal;
  • organ perut (infeksi saluran empedu dan saluran pencernaan, peritonitis);
  • sendi dan tulang;
  • pada pasien immunocompromised;
  • organ panggul;
  • infeksi luka.

Untuk apa Ceftriaxone diresepkan? Indikasi untuk tujuan tersebut adalah pencegahan infeksi setelah operasi.

Instruksi untuk digunakan

Ceftriaxone disuntikkan ke / m dan / in (jet atau drip).

Untuk orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun, dosisnya 1-2 g sekali sehari atau 0,5-1 g setiap 12 jam, Dosis harian maksimum adalah 4 g.

Untuk bayi dan anak di bawah 12 tahun, dosis harian adalah 20-80 mg / kg. Pada anak-anak dengan berat badan 50 kg atau lebih, berikan dosis untuk orang dewasa.

Untuk pencegahan komplikasi infeksi pasca operasi, diberikan sekali dalam dosis 1-2 g (tergantung pada tingkat bahaya infeksi) 30-90 menit sebelum dimulainya operasi. Untuk operasi pada usus besar dan rektum, pemberian obat tambahan dari kelompok 5-nitroimidazoles direkomendasikan.

Pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal, penyesuaian dosis hanya diperlukan untuk insufisiensi ginjal berat (QC kurang dari 10 ml / menit), dalam hal ini, dosis harian ceftriaxone tidak boleh melebihi 2 g.

Ceftriaxone untuk anak-anak dengan infeksi kulit dan jaringan lunak diresepkan dalam dosis harian 50-75 mg / kg berat badan 1 kali / atau 25-37,5 mg / kg setiap 12 jam, tetapi tidak lebih dari 2 g per hari. Pada infeksi parah lokalisasi lain - dengan dosis 25-37,5 mg / kg setiap 12 jam, tetapi tidak lebih dari 2 g per hari.

Dosis lebih dari 50 mg / kg berat badan harus diresepkan sebagai infus intravena selama 30 menit. Durasi pengobatan tergantung pada sifat dan tingkat keparahan penyakit.

Untuk pengobatan gonore, dosisnya adalah 250 mg intramuskuler, sekali.

Untuk bayi baru lahir (hingga usia 2 minggu), dosisnya adalah 20-50 mg / kg per hari.

Untuk meningitis bakteri pada bayi dan anak kecil, dosisnya 100 mg / kg 1 kali per hari. Dosis harian maksimum adalah 4 g. Durasi terapi tergantung pada jenis patogen dan dapat dari 4 hari untuk meningitis yang disebabkan oleh Neisseria meningitidis hingga 10-14. hari dengan meningitis yang disebabkan oleh strain Enterobacteriaceae yang rentan.

Dengan otitis media, obat ini diberikan secara intramuskular dengan dosis 50 mg / kg berat badan, tetapi tidak lebih dari 1 g.

Aturan untuk persiapan dan pemberian solusi injeksi (cara mengencerkan obat)

  • Solusi injeksi harus disiapkan segera sebelum digunakan.
  • Untuk menyiapkan larutan injeksi i / m, 500 mg obat dilarutkan dalam 2 ml, dan 1 g obat dalam 3,5 ml larutan lidokain 1%. Disarankan untuk menyuntikkan tidak lebih dari 1 g ke dalam satu gluteus.
  • Pengenceran untuk penggunaan intramuskuler juga dapat dilakukan dengan menggunakan air untuk injeksi. Efeknya sama, hanya saja akan ada perkenalan yang lebih menyakitkan.
  • Untuk menyiapkan larutan injeksi intravena, 500 mg obat dilarutkan dalam 5 ml, dan 1 g preparat dilarutkan dalam 10 ml air steril untuk injeksi. Solusi injeksi disuntikkan ke / dalam perlahan lebih dari 2-4 menit.
  • Untuk menyiapkan larutan infus intravena, 2 g obat dilarutkan dalam 40 ml salah satu larutan bebas kalsium berikut: larutan natrium klorida 0,9%, larutan dekstrosa 5-10% (glukosa), larutan levulosa 5%. Obat dengan dosis 50 mg / kg atau lebih harus diberikan dalam / dalam tetes, selama 30 menit.
  • Solusi ceftriaxone yang baru disiapkan stabil secara fisik dan kimia selama 6 jam pada suhu kamar.

Kontraindikasi

Menurut petunjuk, Ceftriaxone tidak diresepkan dengan hipersensitif terhadap antibiotik sefalosporin atau komponen tambahan obat yang diketahui.

  • periode neonatal dengan hiperbilirubinemia;
  • prematuritas;
  • gagal ginjal atau hati;
  • laktasi;
  • kehamilan;
  • enteritis, NUC atau kolitis yang terkait dengan penggunaan agen antibakteri.

Efek samping

Obat dapat menyebabkan sejumlah reaksi tubuh yang merugikan:

  • syok anafilaksis;
  • hiperkreatininemia;
  • perut kembung;
  • stomatitis, glositis;
  • gangguan rasa;
  • dysbacteriosis;
  • oliguria, gangguan fungsi ginjal;
  • sakit perut;
  • diare;
  • urea meningkat;
  • glukosuria;
  • mimisan;
  • urtikaria, ruam, gatal;
  • mual, muntah;
  • hematuria;
  • bronkospasme;
  • sakit kepala, pusing;
  • anemia, leukopenia, leukositosis, limfopenia, neutropenia, granulositopenia, trombositopenia.

Selama kehamilan dan menyusui

Obat ini dikontraindikasikan pada trimester pertama kehamilan. Jika perlu, penunjukan wanita menyusui, anak harus dipindahkan ke campuran.

Ulasan Ceftriaxone selama kehamilan mengkonfirmasi bahwa obat ini memang merupakan agen antibakteri yang sangat kuat dan sangat efektif yang tidak hanya dapat menyembuhkan penyakit yang mendasarinya, tetapi juga mencegah perkembangan komplikasinya.

Mempertimbangkan bahwa obat (seperti antibiotik lain) memiliki efek samping, itu hanya diresepkan dalam kasus-kasus di mana kemungkinan komplikasi penyakit dapat lebih berbahaya daripada penggunaan obat (khususnya, infeksi pada saluran urogenital, yang sangat rentan terhadap wanita hamil).

Interaksi obat

Dengan penggunaan simultan Ceftriaxone dengan obat-obatan yang mengurangi agregasi platelet (sulfinpirazon, salisilat dan NSAID), risiko perdarahan meningkat. Antibiotik ini saling meningkatkan efektivitas aminoglikosida terhadap mikroorganisme gram negatif.

Ketika digunakan bersama dengan diuretik "loopback", risiko aksi nefrotoksik meningkat. Ketika mengambil antikoagulan pada latar belakang terapi obat ada peningkatan tindakan yang pertama. Larutan ceftriaxone tidak boleh diberikan bersamaan dengan antibiotik lain dan dicampur dengan larutan yang mengandung kalsium.

Instruksi khusus

Obat ini digunakan di rumah sakit. Pada pasien yang menjalani hemodialisis, serta gagal hati dan ginjal berat secara simultan, konsentrasi plasma Ceftriaxone harus tetap terkendali.

Kadang-kadang (jarang) dengan ultrasound dari kantong empedu, mungkin ada pemadaman yang menunjukkan adanya sedimen. Pemadaman hilang setelah penghentian pengobatan.

Jika terjadi ketidakseimbangan air dan elektrolit, serta hipertensi arteri, kadar natrium plasma harus dipantau. Jika perawatannya lama, pasien diperlihatkan tes darah umum.

Dengan pengobatan jangka panjang membutuhkan pemantauan teratur terhadap pola darah tepi dan indikator yang mencirikan fungsi ginjal dan hati. Dalam beberapa kasus, disarankan untuk memberikan vitamin K pada pasien yang dilemahkan oleh pasien yang sakit dan lanjut usia selain Ceftriaxone.

Seperti sefalosporin lainnya, obat ini memiliki kemampuan untuk menggantikan bilirubin yang terkait dengan albumin serum, dan karena itu digunakan dengan hati-hati pada bayi baru lahir dengan hiperbilirubinemia (dan, khususnya, pada bayi prematur).

Obat ini tidak mempengaruhi kecepatan konduksi neuromuskuler.

Analog Ceftriaxone

Analog Ceftriaxone adalah obat-obatan berikut:

  1. Akson.
  2. Hazaran.
  3. Biotrakson.
  4. Betasporina.
  5. Lifaxon.
  6. Longacef.
  7. Lendatsin.
  8. Medaxone.
  9. Movigip.
  10. Megion.
  11. Rocephin.
  12. Oframaks.
  13. Stericheff.
  14. Torotsef.
  15. Triaxone.
  16. Terceph.
  17. Forceph.
  18. Hison
  19. Cefogram.
  20. Cefson.
  21. Cefaxon.
  22. Cefatrin
  23. Ceftriaxone Elf.
  24. Ceftriabol.
  25. Ceftriaxone-AKOS (-Vial, -KMP).
  26. Garam ceftriaxone sodium.

Di apotek, harga suntikan Ceftriaxone (Moskow) adalah 20 rubel per botol per tahun.

Suntikan Ceftriaxone: petunjuk penggunaan

Obat Ceftriaxone adalah antibiotik dari kelompok sefalosporin generasi ke-3 dan diresepkan untuk pasien untuk pengobatan penyakit inflamasi dan infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif terhadap sefalosporin.

Bentuk pelepasan dan komposisi obat

Ceftriaxone tersedia dalam bentuk bubuk untuk menyiapkan solusi untuk pemberian intramuskuler dan intravena.

Bubuk kristal, berwarna putih, tidak berbau, tersedia dalam botol kaca transparan dalam kotak karton, persiapan disertai dengan instruksi rinci yang menggambarkan karakteristik antibiotik. Setiap vial mengandung 1 g bahan aktif aktif - Ceftriaxone dalam bentuk garam natrium.

Indikasi untuk digunakan

Ceftriaxone diresepkan untuk pasien dalam bentuk suntikan untuk pengobatan penyakit menular dan peradangan:

  • meningitis, meningoensefalitis;
  • penyakit pada sistem pernapasan yang bersifat bakteri - radang paru-paru, bronkitis rumit, bronkiektasis, abses paru, empiema, radang selaput dada eksudatif;
  • infeksi sistem urin yang rumit dan tidak rumit - radang ginjal, panggul ginjal, pielonefritis, uretritis, sistitis rumit;
  • infeksi pada jaringan lunak dan kulit - furunculosis, phlegmon, carbuncles, merebus, streptoderma, staphyloderma, pyoderma, erysipelas;
  • penyakit infeksi pada organ saluran pencernaan - abses retroperitoneal, divertikulitis, komplikasi pada latar belakang apendisitis, termasuk komplikasi setelah operasi pengangkatan apendiks atau kandung empedu;
  • komplikasi pascapersalinan, termasuk komplikasi setelah operasi caesar;
  • penyakit menular pada organ sistem muskuloskeletal - radang sendi yang bersifat septik, osteomielitis, radang bakteri pada kantong periarticular;
  • infeksi saluran pernapasan atas - sinusitis, etmoiditis, mastoiditis, otitis media purulen, sinusitis;
  • komplikasi setelah aborsi, pengindraan uterus, kuretase diagnostik uterus;
  • gonore yang rumit dan tidak rumit;
  • prostatitis bakteri bentuk akut dan kronis tentu saja;
  • nanah luka bakar dan radang dingin;
  • komplikasi pasca operasi - peritonitis, sepsis, radang purulen pada permukaan luka.

Kontraindikasi

Obat memiliki sejumlah kontraindikasi, jadi sebelum pengangkatan injeksi harus hati-hati membaca instruksi. Suntikan ceftriaxone tidak boleh diresepkan dalam kasus berikut:

  • awal kehamilan;
  • periode neonatal pada anak dan berat badan kurang dari 4.500 g;
  • intoleransi individu terhadap komponen obat;
  • penyakit pada hati dan ginjal, disertai dengan disfungsi organ;
  • kasus reaksi alergi yang parah dalam sejarah antibiotik kelompok penicillin.

Kontraindikasi relatif terhadap pemberian obat secara intravena atau intramuskular adalah penyakit darah, disertai dengan gangguan perdarahan, insufisiensi ginjal atau hati ringan, kehamilan pada trimester 2 dan 3, masa menyusui.

Dosis dan Administrasi

Solusi Ceftriaxone dimaksudkan untuk pemberian intravena dan intramuskuler. Dosis antibiotik ditentukan oleh dokter secara individual untuk setiap pasien tergantung pada diagnosis, adanya komplikasi, usia dan berat badan.

Menurut petunjuk, obat ini diresepkan untuk 500-2000 mg 2-3 kali sehari. Larutan isotonik natrium klorida atau larutan glukosa 5% digunakan sebagai pelarut untuk pemberian obat secara intravena, dan larutan lidokain 1% digunakan untuk pemberian intramuskuler. Isi vial dicampur dengan pelarut dan dikocok hingga kristal bubuk benar-benar larut. Solusi yang sudah selesai jelas dan memiliki warna kuning pucat.

Anak-anak yang lebih tua dari 12 tahun dan orang dewasa dalam kebanyakan kasus diresepkan 1-2 g obat 1 kali per hari, yang terbaik adalah pada saat yang sama. Dosis harian maksimum obat adalah 4 g.

Anak-anak yang baru lahir, yang berat badannya lebih dari 4.500 g, diresepkan Ceftriaxone dengan kecepatan 20-30 mg / kg / hari. Dosis harian maksimum tidak boleh lebih dari 50 mg / kg / hari.

Ketika meresepkan obat untuk anak di bawah 12 tahun, yang berat badannya lebih dari 40 kg, dosis dihitung tergantung pada indikator berat badan, yaitu 20-80 mg / kg 1 kali per hari.

Pasien lanjut usia tidak perlu penyesuaian dosis individu, tetapi pastikan untuk memantau respons tubuh terhadap antibiotik dengan hati-hati. Dengan perkembangan reaksi yang merugikan harus mengurangi dosis atau sepenuhnya menghentikan terapi antibiotik.

Penggunaan obat selama kehamilan dan menyusui

Pada trimester pertama kehamilan, suntikan Ceftriaxone tidak diresepkan untuk ibu hamil, karena tidak ada pengalaman dalam menggunakan kebidanan, dan keamanan obat untuk perkembangan janin dalam kandungan belum ditentukan.

Pada trimester kedua dan ketiga kehamilan, penggunaan antibiotik hanya mungkin bila manfaat yang diharapkan bagi ibu melebihi risiko yang mungkin terjadi pada janin. Perawatan dilakukan di rumah sakit di bawah pengawasan ketat dokter. Ceftriaxone mudah menembus plasenta ke janin dan dapat menyebabkan kerusakan pada sistem saraf, ginjal, hati, dan jantung.

Penggunaan suntikan Ceftriaxone selama menyusui tidak dianjurkan, karena obat ini diekskresikan dalam ASI dan dapat dibawa ke tubuh bayi dengan makanan. Pada saat perawatan, anak sebaiknya dipindahkan ke nutrisi dari campuran yang diadaptasi dari susu.

Efek samping

Selama pengobatan, pasien dengan hipersensitivitas terhadap sefalosporin dapat mengalami reaksi merugikan yang dimanifestasikan secara klinis sebagai berikut:

  • pada bagian dari sistem saraf - lesu, mengantuk, lesu, pusing, paresthesia, kadang-kadang kejang dan ensefalopati;
  • pada bagian dari organ pencernaan - stomatitis di mulut, mulas, bersendawa, mual, kehilangan nafsu makan, muntah, diare dengan bercak darah dalam massa tinja, pengembangan kolitis ulseratif, fungsi hati abnormal, perkembangan gagal hati akut pada kasus yang parah;
  • reaksi alergi - ruam dan gatal-gatal pada kulit, dermatitis alergi, nekrolisis epidermal toksik, perkembangan edema Quincke, syok anafilaksis;
  • pada bagian dari indikator sistem darah - leukopenia, penurunan tingkat trombosit, agranulositopenia, anemia hemolitik, perpanjangan waktu protrombin;
  • pada bagian organ kemih - perkembangan nefritis interstitial, perkembangan gagal ginjal akut;
  • pada bagian dari sistem reproduksi - dysbacteriosis vagina, gatal pada organ genital eksternal, penyakit jamur, penampilan keputihan dengan bau yang tidak menyenangkan;
  • pada bagian dari sistem pernapasan - batuk, bronkospasme, perdarahan hidung, kekeringan di hidung;
  • pada bagian dari sistem kardiovaskular - takikardia, edema perifer;
  • pengembangan superinfeksi;
  • reaksi lokal - tusukan vena, pembentukan hematoma, rasa terbakar dan nyeri di sepanjang vena selama pemberian obat, flebitis, obstruksi vena dengan gelembung udara, antibiotik intramuskuler di tempat injeksi menghasilkan infiltrasi nyeri yang pekat, kemerahan, gatal pada kulit.

Jika berkeringat, pusing, mata menghitam dan kelemahan parah pada saat injeksi intravena, pasien harus segera memberi tahu dokter dan menghentikan injeksi.

Overdosis

Dengan dosis yang tidak tepat dari antibiotik atau terapi jangka panjang, gejala overdosis dapat terjadi, yang secara klinis dimanifestasikan oleh peningkatan efek samping yang dijelaskan di atas, gangguan fungsi hati dan ginjal, dan perkembangan keracunan dengan Ceftriaxone.

Pengobatan overdosis adalah penghapusan injeksi dan melakukan terapi suportif dan simtomatik.

Interaksi obat dengan obat lain

Dengan pengangkatan simultan injeksi Ceftriaxone dengan diuretik "loop", aminoglikosida, dan bentuk oral sefalosporin meningkatkan risiko kerusakan toksik pada struktur ginjal dan perkembangan gagal ginjal akut.

Solusi Ceftriaxone secara farmasi tidak kompatibel dengan heparin.

Instruksi khusus

Pasien yang di masa lalu memiliki kasus intoleransi terhadap antibiotik tipe penisilin dapat bereaksi negatif terhadap suntikan Ceftriaxone, sehingga tes sensitivitas harus selalu dilakukan sebelum memulai terapi.

Pengobatan dengan obat harus dilanjutkan selama 3 hari setelah normalisasi suhu tubuh dan hilangnya gejala penyakit. Pasien harus menghindari minum alkohol selama injeksi Ceftriaxone, karena hal ini meningkatkan risiko kerusakan hati toksik.

Ketika meresepkan obat untuk pasien dengan penyakit ginjal berat atau gagal ginjal kronis, kondisi umum harus dipantau secara ketat. Pada kerusakan kesehatan sedikit pun, perawatan antibiotik segera dihentikan.

Pada latar belakang pemberian Ceftriaxone, pasien mungkin mengalami pusing dan kantuk, oleh karena itu selama masa terapi dianjurkan untuk tidak mengendarai mobil dan mengendalikan peralatan yang membutuhkan reaksi cepat.

Analog Injeksi Ceftriaxone

Analog dari obat Ceftriaxone adalah:

  • Bubuk Rocephin untuk persiapan larutan untuk injeksi;
  • Bubuk Hazaran;
  • Bubuk cefaxone untuk solusi injeksi.

Kondisi liburan dan penyimpanan

Bubuk ceftriaxone milik obat-obatan dari daftar B dan dikeluarkan dari apotek dengan resep dokter. Simpan botol obat di tempat yang sejuk dan gelap, jauh dari anak-anak.

Solusi untuk tusukan disiapkan segera sebelum pendahuluan, solusi yang tidak digunakan segera dibuang. Umur simpan bubuk adalah 2 tahun sejak tanggal pembuatan, pada akhir periode obat tidak dapat digunakan.

Harga injeksi Ceftriaxone

Di apotek Moskow, harga rata-rata Ceftriaxone adalah 35 rubel per botol.

Ceftriaxone - suntikan efektif terhadap prostatitis

Ceftriaxone adalah antibiotik yang manjur. Dalam praktik medis, ia menjadi tidak kalah populer dari penisilin. Obat tersebut memengaruhi sebagian besar bakteri berbahaya yang diketahui, dan telah membantu banyak pasien yang terinfeksi infeksi. Dalam banyak kasus, penggunaan obat Ceftriaxone dibenarkan.

Suntikan obat menyebabkan rasa sakit dan kadang-kadang reaksi alergi. Tetapi upaya untuk mengganti ceftriaxone dengan analog menyebabkan biaya perawatan yang lebih tinggi. Lalu bagaimana cara mengganti suntikan Ceftriaxone? Seberapa efektif itu dalam memerangi sifilis dan prostatitis? Mari kita bandingkan propertinya dengan Penicillin, Rocephin dan Hazaran?

Agen sefalosporin antibakteri dengan efek penghambatan yang kuat pada membran bakteri disebut ceftriaxone. Suntikan (intravena dan intramuskular) - rute utama pemberian obat ke dalam tubuh. Pemberian oral tidak diberikan, hanya suntikan.

Ceftriaxone: Apa yang membantu obat ini?

Ceftriaxone telah berhasil digunakan dalam memerangi penyakit menular dan inflamasi:

  • Pernafasan (meningitis, pneumonia, radang selaput dada, bronkitis, epiglottitis, sinusitis, abses paru);
  • Infeksi rogenital (uretritis, pielonefritis, sistitis, epidirmit, pielitis);
  • Kelenjar prostat (prostatitis);
  • Penyakit menular seksual (sifilis, gonore, chancroid);
  • Furunculosis;
  • Rongga perut (angiocholitis, peritonitis);
  • Integumen (streptoderma);
  • Dengan otitis media;
  • Demam tifoid;
  • Septicemia bakteri;
  • Terkait dengan jaringan tulang, kulit dan persendian;
  • Borreliosis tick-borne (Penyakit Lyme).

Untuk menstabilkan kesehatan setelah berbagai jenis operasi (pengangkatan usus buntu, kandung empedu, postpartum), suntikan ceftriaxone juga diresepkan.

Dosis ceftriaxone adalah komponen penting dari pencegahan dan pengobatan

Untuk anak-anak dari 12 tahun (berat 50 kg) dan orang dewasa, dosis harian adalah 1-2 g. Volume ini dapat dibagi menjadi dua suntikan (setelah 12 jam). Dalam pengobatan infeksi parah, dosis ditingkatkan menjadi 4 gram. Pada saat yang sama diperkenalkan tidak lebih dari 2 g.

Sefalosporin tidak dianjurkan untuk anak di bawah 12 tahun, mereka diresepkan dalam kasus-kasus ekstrim dalam proporsi berikut:

  1. Untuk anak-anak hingga 2 minggu - hingga 50 mg per kg / hari;
  2. Untuk anak di bawah 12 tahun (berat hingga 50 kg) dosis maksimum hingga 80 mg per kg / hari.

Ceftriaxone dapat diberikan dengan metode tetes selama 30 menit.

Durasi kursus - setidaknya 5 hari. Bisa mencapai 2-3 minggu. Itu dipilih sehingga pemberantasan infeksi lebih dari dua hari sebelum akhir terapi.

Persiapan Ceftriaxone sebelum injeksi

Ceftriaxone diencerkan dengan cairan untuk injeksi, obat penghilang rasa sakit (Lidocaine, Novocain). Suntikan semua antibiotik menyakitkan.

Prosedur untuk persiapan solusi Ceftriaxone:

  1. Ampul dengan pelarut dibuka;
  2. Tutup aluminium pada botol Ceftriaxone dilipat kembali (tepi tutup tidak dapat dilepas);
  3. 4 ml Lidocaine atau Novocainum dikumpulkan ke dalam jarum suntik;
  4. 4 ml obat bius disuntikkan ke dalam wadah dengan bubuk Ceftriaxone dan diaduk.

Suntikan ceftriaxone: efek samping

Sistem saraf pusat dapat menunjukkan gejala kekebalan terhadap komposisi obat melalui migrain. Efek samping dari ceftriaxone termasuk alergi, gatal, jarang syok anafilaksis (angioedema).

Pembengkakan dapat terjadi di tempat suntikan. Hipoprothrombinemia atau flebitis sementara dapat terjadi.

Saat menggunakan Ceftriaxone, ada risiko angioedema. 10-20% dari kasus tersebut berakibat fatal, yang menunjukkan pentingnya merencanakan kegiatan perawatan, meresepkan dosis dan pemantauan konstan terhadap kondisi dan analisis pasien.

Dalam hemodialisis, pengukuran plasma dan darah secara konstan diambil dari pasien untuk mengidentifikasi peningkatan konsentrasi obat. Perawatan berkepanjangan mengganggu fungsi hati dan ginjal. Pasien sering kali diresepkan vitamin K (terutama orang tua).

Interaksi Ceftriaxone dengan etanol menyebabkan efek seperti disulfiram.

Penggunaan dengan antibiotik laktam lainnya juga tidak diperbolehkan, karena menyebabkan:

  • Hiperemia;
  • Muntah;
  • Takikardia;
  • Sakit kepala;
  • Kram perut;
  • Berbagai pendarahan.

Dengan apa ceftriaxone dapat diencerkan? Instruksi penggunaan: suntikan dengan lidocaine.

Bubuk ceftriaxone direkomendasikan untuk diencerkan dengan larutan lidokain 10% atau cairan steril untuk injeksi. Ceftriaxone dalam bentuk cair harus dimasukkan paling lambat 6 jam setelah persiapan. Penggunaan lemari es meningkatkan masa simpan obat hingga 24 jam.

Ceftriaxone digunakan untuk mengobati sifilis.

Penggunaan penisilin untuk mengobati sifilis (Treponema pallidum) adalah metode pengobatan utama. Ceftriaxone diresepkan dalam kasus alergi penisilin.

Sifat tak terpisahkan dari Ceftriaxone adalah:

  • Kemampuan untuk menghambat pembentukan sel bakteri;
  • Penetrasi yang cepat dan lengkap ke dalam sel-sel tubuh; sifilis adalah satu-satunya infeksi yang memiliki efek merugikan pada cairan serebrospinal (cairan serebrospinal di mana seluruh sistem saraf pusat terbenam) dan membentuk penyakit seperti neurosifilis.

Ceftriaxone adalah generasi ke-3 dari sefalosporin paling aktif dalam kaitannya dengan organisme berikut:

  • N.gonorrhoeae (gonokokk);
  • N.meningitidis (meningococcus);
  • H.influenzae (tongkat Pfeiffer).

Farmakokinetik obat pada absorpsi tidak kalah dengan analog, distribusi dan absorpsi pada organ memiliki tingkat tinggi, dan ekskresi adalah sekitar 8 jam.

Sefalosporin generasi ke-3 secara aktif digunakan dalam kemoterapi penyakit menular karena aktivitasnya yang tinggi terhadap mikroorganisme gram negatif.

Sampai tahun 80-an Penisilin tetap menjadi pengobatan utama untuk sifilis, bahkan dengan persentase reaksi alergi yang tinggi pada pasien. Obat lain yang diketahui (tetrasiklin, makrolida) memiliki aktivitas lebih rendah untuk penyakit ini dan dianggap kurang efektif.

Ceftriaxon mampu menghambat dan bahkan sepenuhnya menekan aktivitas vital gram positif yang menular (stafilokokus, streptokokus, gangren, infeksi tetanus, antraks) dan yang negatif gram (moraksella cataraly, legionella, klebsiella, meningokokus, pneumokokus, dan meningokokus).

Titik kunci dalam efek berbahaya dari bakteri berbahaya pada tubuh adalah kemampuannya untuk menembus melalui jaringan ke dalam cairan serebrospinal. Ceftriaxone memiliki properti yang sama. Pengalaman praktis ceftriaxone terhadap sifilis terus diselidiki, dan mulai obat sebagai pengobatan alternatif untuk intoleransi penisilin.

Saat ini, Ceftriaxone digunakan setara dengan Penicillin dan, dalam beberapa cara, lebih berlaku untuk profilaksis infeksius. Termasuk dalam praktik internasional pengobatan sifilis, neurosifilis, terinfeksi HIV.

Ceftriaxone untuk prostatitis

Prostatitis karena kemampuannya untuk berkembang pesat, membutuhkan perawatan cepat. Kalau tidak, itu akan membawa komplikasi setelah memperbaiki bentuk kronis. Perawatan termasuk terapi antibiotik spektrum luas.

Yang paling banyak digunakan untuk perawatan prostatitis:

  • Amoxiclav memiliki efek antibakteri karena adanya amoksisilin dan asam klavulanat dalam sediaan. Efektif Perbaikan umum diamati setelah 2-3 hari penggunaan. Tidak mahal Bentuk - suspensi, tablet, injeksi. Yang terakhir diresepkan dalam kasus prostatitis kronis. Itu tidak dapat diresepkan jika pasien menderita hepatitis.
  • Ofloxacin digunakan untuk prostatitis kronis, sistitis, pielonefritis dengan pil atau suntikan. Ini memiliki sifat anti-adaptif. Mempengaruhi infeksi DNA. Ofloxanin dilarang untuk digunakan oleh pasien yang memiliki stroke, TBI, atau ketika mendiagnosis gangguan peredaran darah otak. Kombinasikan dengan obat lain.
  • Ciprofloxacin juga digunakan untuk menyembuhkan prostatitis kronis. Bentuk rilis - tablet yang perlu dicuci dengan air. Keuntungan dari obat ini adalah kemampuan untuk mendegradasi tidak hanya infeksi aktif, tetapi juga bakteri inkubasi. Tidak berlaku untuk penyakit rektum. Perubahan positif diamati 2 hari setelah dimulainya aplikasi.
  • Ceftriaxone adalah sefalosporin yang paling efektif untuk memerangi prostatitis akut, kronis, dan supuratif. Mulai tindakan segera setelah injeksi. Meringankan buang air kecil setelah 12 jam. Tidak dianjurkan untuk digunakan pada penyakit hati dan ginjal.

Ceftriaxone: analog dalam injeksi

Ceftriaxone dapat digantikan oleh rekan yang lebih mahal - Swiss Rocephin atau Azaran Serbia. Penggunaannya mirip dengan antibiotik yang dipertimbangkan dan memiliki kontraindikasi yang serupa. Capai konsentrasi maksimum setelah 3-5 jam penyerapan.

Solusi untuk injeksi disiapkan dengan cara yang sama: bubuk diencerkan dengan cairan atau lidokain. Warna bubuk Hazaran kuning pucat, Rocefina pucat. Ceftriaxone memiliki warna pucat atau kekuningan. Harga suntikan ceftriaxone adalah sekitar 30 rubel per botol, Azaran - sekitar 1520 rubel per botol, Rocéfin - sekitar 520 rubel.

Obat-obatan di atas sepenuhnya diserap ke dalam aliran darah. Mudah diserap ke dalam jaringan tubuh (tulang, sendi, sumsum tulang belakang, saluran pernapasan, ureter, kulit, ke dalam rongga perut).

Ada analog lainnya:

  • Oframax;
  • Betasporin;
  • Biotrakson;
  • Paksa;
  • Medaxone;
  • Cefson;
  • Lifaxon;
  • Hison;
  • Ceftriabol;
  • Cefatrin;
  • Cefaxon;
  • Ceftriaxone-AKOS;
  • Ceftriaxone-Vial;
  • Ceftriaxone-CMP;
  • Lendatsin.

Fitur dari asupan obat untuk hamil dan menyusui

Obat ini dikontraindikasikan pada wanita hamil (penggunaannya pada trimester pertama sangat penting). Penggunaan sefalosporin selama menyusui tidak dianjurkan, dan jika diresepkan, menyusui dihentikan.

Ceftriaxone - bisakah saya minum daripada minum?

Ceftriaxone dalam bentuk murni adalah bubuk, itu tidak dapat digunakan secara oral: itu tidak akan memiliki efek yang diinginkan, tetapi efek samping dapat meningkat.

Suntikan Ceftriaxone: ulasan

Ceftriaxone telah memantapkan dirinya sebagai antibiotik efektif yang bekerja pada bakteri yang paling dikenal. Ini membantu dalam pengobatan banyak penyakit menular rongga perut, dengan pneumonia dan penyakit pernapasan, serta dalam memerangi penyakit kelamin.

Pasien mengeluh ketidaknyamanan (rasa sakit) setelah Ceftriaxone - tempat suntikan sakit. Lidocaine menyelesaikan sebagian masalahnya. Instruksi tidak merekomendasikan penggunaan orang yang sensitif terhadap penisilin.

Kesimpulan

Praktik klinis hari ini tidak terpikirkan tanpa Ceftriaxone, yang muncul di perusahaan farmasi Swiss Hoffman La Roche pada tahun 1978. Itu adalah sefalosporin sintetis pertama dari generasi ke-3, dan dua tahun kemudian obat tersebut menerima nama dagang Rocephin. Kemungkinannya masih dieksplorasi. Pada tahun 1987, Rochefin menjadi obat terlaris di antara yang diproduksi oleh Hoffman La Roche.

Ceftriaxone tercantum dalam daftar WHO, yang berarti pentingnya obat ini bagi manusia.