Utama / Angina

Bau hilang saat pilek

Ketika hidung tidak berbau, bagaimana cara mengobatinya? Segera hubungi spesialis atau apakah itu sepele dan apa yang akan berlalu dengan sendirinya? Mengapa ini terjadi? Pertanyaan-pertanyaan ini dan lainnya muncul di kepala, jika seseorang kehilangan salah satu dari organ-organ indera penting ini.

Jangan khawatir sebelumnya. Untuk memulainya, perlu memahami prinsip kerja organ pernapasan ini dan alasan yang dapat menyebabkan penolakannya, agar berfungsi lebih jauh seperti biasa.

Pekerjaan organ penciuman

Pekerjaan yang stabil dari organ indera ini sangat diperlukan. Dengan tidak adanya kemampuan mengenali bau, seseorang dapat berada dalam bahaya besar bahkan di tingkat rumah tangga, misalnya, dengan kebocoran gas. Selain itu, masalah dengan bau dapat berbicara tentang tumor otak.

Anosmia (kehilangan bau) bisa bersifat absolut atau parsial. Faktanya, organ penciuman ini memiliki struktur yang sangat kompleks, karena itu, bahkan pada saat ini masih belum sepenuhnya dipahami.

Reseptor khusus bekerja pada pengenalan aroma, yang molekul terkecil dari zat-zat berbau melewati saluran hidung. Informasi yang diperoleh menjadi sinyal listrik dan memasuki bagian otak, di mana kesimpulan akhir terjadi, yang kita kenal sebagai "bau".

Jenis gangguan penciuman

Jika hidung tidak lagi berbau, maka ada banyak alasan. Karena strukturnya yang kompleks, operasinya yang stabil secara langsung tergantung pada detail-detail kecil, dan hilangnya penciuman disebabkan oleh gangguan dalam penetrasi udara ke saluran hidung.

Selain itu, indera penciuman memburuk dengan bertambahnya usia dan kelaparan, dan ketajamannya bahkan tergantung pada waktu siang, misalnya pada malam hari, otak praktis tidak mengenali bau. Dalam situasi individu, ketidakmampuan untuk mengenali aromanya adalah kelainan bawaan.

Ada beberapa konsep dasar yang menggambarkan hilangnya bau:

  • lengkap;
  • parsial (kemampuan untuk mengidentifikasi beberapa bau);
  • spesifik (tanpa kemungkinan menentukan bau tertentu);
  • hyposmia absolut (penurunan ketajaman penciuman);
  • hiposmia parsial (penurunan tajam bau beberapa bau tertentu);
  • dysosmia (persepsi salah bau).

Penyebab hilangnya bau

Penyebab paling umum dari kehilangan bau, adalah menghalangi akses partikel bau mikroskopis langsung ke mukosa. Ini dapat terjadi karena berbagai alasan:

  1. Proses inflamasi.
  2. Polip.
  3. Kelengkungan septum hidung.
  4. Cidera fisik.
  5. Neoplasma.
  6. Perendaman rambut olfaktori secara rahasia.

Rhinitis adalah alasan utama dan paling sering untuk ketidakmampuan molekul bau untuk mengakses selaput lendir. Organisme untuk melawan mikroba menghasilkan jumlah lendir tambahan, yang menyebabkan bengkak di daerah tempat reseptor berada.

Selain itu, hilangnya penciuman bisa tetap terjadi setelah hidung berair disembuhkan. Seringkali ini disebabkan oleh masuknya obat tetes dalam jangka panjang, yang seharusnya menghilangkan pembengkakan, tetapi pada akhirnya, jika disalahgunakan, mereka sendiri yang memprovokasi.

Biasanya, hidung harus mendapatkan kembali kemampuan untuk merasakan bau selama 7 hari. Apa yang harus dilakukan jika minggu telah berlalu dan baunya tidak terasa? Penting untuk berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin, karena ada risiko besar kerusakan saraf penciuman.

Selain rhinitis, selaput lendir juga bisa membengkak dengan:

Sangatlah tidak mungkin untuk melakukan pengobatan sendiri, karena dapat menyebabkan konsekuensi negatif yang tidak dapat diperbaiki dengan kesehatan, hingga hilangnya bau total.

Dalam kasus di mana hidung bernafas tetapi tidak berbau, seringkali masalahnya terletak pada gangguan kerja atau bahkan kerusakan sel-sel yang berbau. Alasan untuk ini mungkin faktor-faktor berikut:

  • neoplasma;
  • infeksi virus;
  • keracunan bahan kimia;
  • terapi radiasi dalam pengobatan kanker;
  • tumor di otak;
  • asap kimia berbahaya.

Ada kasus-kasus ketika kehilangan kemampuan untuk mencium tidak dapat diubah. Seringkali ini disebabkan oleh cedera fisik pada tengkorak dan kerusakan pada pengenalan pusat penciuman. Paling sering, cedera seperti itu terjadi selama kecelakaan.

Kehilangan bau mutlak bisa dalam kasus lain:

  • Sindrom Kallmann;
  • kanker;
  • penyakit bawaan;
  • bedah saraf dan terapi;
  • penggunaan obat neurotoksik.

Bagaimana cara mengembalikan baunya?

Jika untuk waktu yang lama, tanpa alasan yang jelas, tidak ada bau, Anda perlu menghubungi dokter THT secepat mungkin. Hanya spesialis yang memenuhi syarat yang dapat mempertahankan tubuh yang stabil.

Seorang otolaryngologist dengan bantuan teknik khusus akan dapat menentukan penyebab sebenarnya dari kerusakan fungsi penciuman, setelah itu ia akan meresepkan perawatan khusus. Pendekatannya harus menyeluruh: pembedahan, fisioterapi, obat-obatan khusus.

Selain itu, spesialis harus mengembangkan sistem nutrisi individu untuk memulihkan indra penciuman. Terutama berguna untuk menggunakan makanan yang mengandung vitamin A dan seng:

  • sayuran oranye dan kuning;
  • produk susu;
  • daging sapi;
  • biji bunga matahari atau labu;
  • hati;
  • telur ayam;
  • polong-polongan.

Jika otolaryngologist tidak dapat mendeteksi kelainan yang secara langsung atau tidak langsung dapat mempengaruhi hilangnya penciuman, Anda harus mengunjungi ahli saraf. Masalahnya mungkin kegagalan dalam mengirimkan sinyal ke korteks serebral. Seringkali masalahnya adalah kerusakan pada saraf, kanker, penyakit Parkinson, atau multiple sclerosis.

Diabetes mellitus juga bisa menjadi penyebab kegagalan fungsi organ penciuman. Jika Anda tidak memulai pengobatan tepat waktu, kerusakan terjadi pada sel-sel saraf yang memproses data pada bau yang masuk.

Jika Anda mencurigai diabetes, Anda harus pergi ke ahli endokrin, yang akan membuat diagnosis yang tepat dan menetapkan prosedur yang sesuai. Sekarang Anda tahu hidung mana yang tidak berbau, Anda dapat memulai perawatan tepat waktu dan menghindari komplikasi yang lebih serius.

Kenapa hidungnya tidak berbau?

Konten artikel

Penyebab penyakit

Jika hidung tidak berbau, maka itu merupakan gejala yang mengkhawatirkan sehingga tidak boleh diabaikan.

Faktanya adalah bahwa jika penyebab gejala ini adalah pilek dangkal, maka setelah pemulihan, indera penciuman pasti akan pulih.

Namun, jika kehilangan kemampuan untuk merasakan aroma adalah konsekuensi dari kelainan bawaan atau didapat dari organ nasofaring, maka dalam hal ini seseorang tidak dapat melakukannya tanpa perawatan khusus.

Rinitis kronis atau akut

Jika hidung tidak berbau, maka pilek yang disebabkan oleh virus, infeksi bakteri atau alergi mungkin menjadi penyebabnya. Indera penciuman kembali setelah mengeluarkan sekresi lendir yang berlebihan, yang dalam jumlah besar, dalam kasus rhinitis, sepenuhnya atau sebagian memblokir cara-cara untuk penetrasi bau ke ujung saraf. Kemacetan hidung yang terus-menerus menyebabkan fakta bahwa pusat penciuman yang terletak di otak tidak menerima sinyal penuh, yang tidak memungkinkan untuk sepenuhnya merasakan bau yang dihirup. Dalam hal ini, perlu untuk memastikan bahwa hidung mulai bernapas. Untuk melakukan ini, gunakan obat vasokonstriktor dan cuci saluran hidung dengan garam dan larutan desinfektan.

Rinitis atrofi

Ketika rhinitis atrofi (ozena) terjadi, pasien tiba-tiba berhenti mencium bau. Hilangnya bau paling sering disertai dengan bau busuk dari hidung. Penyebab penyakit ini adalah proses inflamasi yang berkembang pada selaput lendir rongga hidung, yang memicu munculnya rahasia yang tebal dan ofensif. Ketika penyakit berkembang, lendir mengering di hidung, dan kerak terbentuk yang mengganggu persepsi bau normal.

Itu penting! Jika pengobatan tepat waktu belum dimulai, maka perkembangan ozena berbahaya dengan atrofi epitel.

Penyakit bawaan

Jika seseorang tidak sepenuhnya mencium bau sejak lahir, maka dalam hal ini adalah masalah kelainan bawaan sejak lahir. Dalam hal ini, penyebab patologi bisa banyak, tetapi paling sering dikaitkan dengan perkembangan abnormal organ nasofaring dan struktur bagian wajah, yang menyebabkan gangguan pada penetrasi udara ke dalam celah penciuman, yang mengarah pada masalah persepsi bau. Terkadang ketidakmampuan untuk membedakan bau disebabkan oleh kelainan hormon yang ditentukan secara genetik (sindrom Kallmann). Terlepas dari kerumitannya, paling sering anosmia dapat diterima untuk perawatan, yang biasanya dilakukan setelah masa pubertas.

Benda asing di nasofaring

Paling sering, benda asing (manik-manik, detail kecil dari desainer, batu atau kacang polong) terjebak di saluran hidung menyebabkan hilangnya bau pada anak-anak di bawah usia enam tahun. Juga, benda asing dapat mengganggu proses persepsi bau pada periode pasca operasi, ketika potongan kapas atau kasa tetap berada di saluran hidung.

Para ahli juga mencatat kasus di mana penggunaan obat-obatan bubuk melalui hidung dapat menyebabkan pembentukan benjolan yang mengeras dari waktu ke waktu.

Di rongga hidung (di wilayah bawah atau tengah) dapat tumbuh gigi (pemotong, taring). Terlepas dari kenyataan bahwa ini terjadi sangat jarang, itu juga dapat menjadi penghambat masuknya bau di pusat penciuman.

Alasan lain

  • Penggunaan obat vasokonstriktor yang berkepanjangan (lebih dari sepuluh hari) untuk pengobatan rhinitis, dapat menyebabkan hilangnya penciuman sementara.
  • Penyakit seperti sifilis dan TBC, terlokalisasi di rongga hidung, dapat menyebabkan perkembangan anosmia, yang tidak dapat diobati. Namun, kasus seperti itu sangat jarang.
  • Hilangnya kemampuan untuk mencium bisa hilang ketika tubuh diracuni dengan beberapa racun, dengan luka bakar termal dari rongga hidung. Sebagai contoh, setelah menghirup uap panas, pasien mengklaim bahwa dia menghirup aroma berbagai zat berbau, tetapi tidak merasakannya.
  • Kanker nasofaring sering disertai dengan hiposmia. Dalam hal ini, bau tidak terasa dan kemampuan untuk membedakan aroma kembali hanya setelah penyebab gejala tidak menyenangkan telah dihilangkan.

Penyakit berbagai organ dan sistem

Jika seorang pasien tidak merasakan rasa dan bau pada saat yang sama, maka kemungkinan penyebab dari gejala-gejala ini adalah penyakit organ yang tidak berhubungan dengan nasofaring. Dalam hal ini, diagnosis lengkap harus dilakukan untuk mengetahui alasan mengapa tidak ada bau, dan rasanya tidak terasa. Diabetes, tumor di lobus temporal otak, peningkatan tekanan, dan gangguan neurologis dibedakan di antara penyakit yang paling umum dengan gejala serupa.

Itu penting! Kemampuan untuk merasakan bau secara signifikan dapat menurun selama kehamilan, menopause, pubertas. Dalam situasi seperti itu, gejala tidak perlu diobati dengan metode medis atau bedah.

Diagnostik

Agar dokter yang merawat dapat menentukan penyebab penyakit, perlu dilakukan sejumlah prosedur diagnostik. Paling sering, beberapa prosedur standar diperlukan, seperti analisis anamnesis, inspeksi visual, dan tes darah dan urin umum. Selain metode diagnostik standar, tingkat reduksi penciuman dapat ditetapkan sebagai berikut:

  • Selidiki sensitivitas reseptor penciuman, menghirup larutan berbau.
  • Menentukan ketajaman persepsi bau menggunakan metode olfaktometri. Sebagai bagian dari prosedur diagnostik ini, alat khusus digunakan yang berisi sejumlah zat berbau yang dimasukkan ke dalam rongga hidung pasien.
  • Sebuah studi terperinci dari rongga hidung dapat dilakukan dengan menggunakan prosedur seperti rhinoscopy. Studi tentang rongga dilakukan menggunakan cermin khusus, dan memungkinkan Anda untuk menentukan keadaan jaringan dan mukosa hidung.
  • Juga, sebelum memulai perawatan, dokter harus mengambil cairan rahasia dari rongga hidung untuk dianalisis. Faktanya adalah bahwa seringkali masalah dengan indera penciuman dapat dikaitkan dengan paparan mikroorganisme patogen, misalnya, pada rinitis atrofi. Analisis ini akan membantu menentukan jenis infeksi dan meresepkan pengobatan yang benar.

Perawatan

Pilihan metode terapi yang benar dalam kasus gangguan kemampuan mencium, harus didasarkan pada pemberantasan penyebab gejala yang tidak menyenangkan. Tujuan akhir dari perawatan haruslah pemulihan penuh dari kemampuan penciuman. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh latihan, tidak selalu mungkin untuk mengembalikan indera penciuman sepenuhnya. Terutama dalam situasi di mana cedera atau anomali kongenital memengaruhi jalur saraf, yang fungsinya untuk mengirimkan sinyal ke pusat penciuman otak.

Terapi Antibiotik

Perawatan ini biasanya digunakan ketika kehilangan bau disebabkan oleh infeksi bakteri. Penggunaan antibiotik sistemik (Sumamed, Azithromycin, Augmentin) memungkinkan Anda untuk menghilangkan peradangan dan menghentikan perkembangan penyakit. Juga, efek positif memiliki penggunaan agen antibakteri lokal dalam bentuk semprotan hidung (Fusafungin, Polydex dengan phenylophrine).

Juga dalam terapi kompleks infeksi bakteri pada nasofaring, sediaan herbal dapat digunakan untuk mengurangi keparahan proses inflamasi (Pinosol).

Mencuci dan melembabkan rongga hidung dengan larutan garam (Aquamaris, Nosol), memiliki efek anti-inflamasi, membersihkan mikroorganisme patogen.

Terapi Alergi

Jika penyebab pilek dan kehilangan bau adalah rinitis alergi, maka dalam hal ini harus:

  • menghilangkan penyebab gejala yang tidak menyenangkan;
  • gunakan pengobatan topikal dengan semprotan hidung anti alergi (Nasobek, Ifiral);
  • mengambil antihistamin sebagai tetes atau tablet (Suprastin, Zodak, Loratadin);
  • dalam situasi yang parah, lakukan injeksi obat glukokortikoid (Prednisolon).

Penyebab alergi yang paling umum adalah menghirup bau yang keras, udara berdebu, serbuk sari tanaman, atau rambut hewan peliharaan.

Dengan reaksi alergi yang sering, perawatan yang paling efektif adalah sensitisasi tubuh. Dalam hal ini, pembiasaan sistem kekebalan terhadap alergen secara bertahap (dalam beberapa bulan) terjadi.

Perawatan bedah

Intervensi operatif terpaksa dalam kasus-kasus ekstrim ketika tidak ada akses udara ke saluran hidung, dan metode konservatif tidak membawa efek yang diinginkan.

  • Metode perawatan bedah yang paling populer saat ini adalah terapi laser. Polipotomi hidung digunakan untuk mengembalikan fungsi penciuman hidung. Prosedur ini menghilangkan polip.
  • Juga, cukup sering dengan hipertrofi minor dari selaput lendir rongga hidung, prosedur pembakaran selaput lendir dengan berbagai bahan kimia (asam trikloroasetat, lapis), dan arus listrik dilakukan.
  • Dalam kasus yang lebih parah, metode vasektomi digunakan untuk mengembalikan kemampuan penciuman. Operasi ini dilakukan dengan anestesi lokal.

Kemampuan untuk membedakan bau adalah fungsi penting dari tubuh manusia. Untuk menjaga indera penciuman dan kemampuan untuk membedakan antara bau dan rasa, perlu untuk menjaga keadaan tubuh, menghindari terjadinya komplikasi serius dan penyakit kronis.

Hidung tidak berbau: sementara atau permanen

Di dalam hidung adalah ujung saraf (penciuman neuroepithelium), di mana molekul zat yang memancarkan bau, setelah mendesah.

Kemudian ujung-ujungnya menciptakan impuls yang masuk ke otak, mempersepsikan dan memprosesnya menjadi perasaan "Aku merasakan baunya". Dia sudah menyadari pria itu sendiri.

Tetapi ternyata pada hidung, kita tidak merasakan bau apa pun.

Dalam ilmu kedokteran, kehilangan bau disebut anosmia, sedangkan pengawetan parsialnya disebut hyposmia.

Varietas untuk penerangan simptomatik

Mari kita lihat apa bentuknya kita mungkin kehilangan kemampuan penciuman:

  • anosmia, yaitu, kurangnya kemampuan untuk merasakan bau apa pun;
  • anosmia parsial, yaitu, kurangnya kemampuan untuk membedakan bau tertentu (sambil mempertahankan kemungkinan ini untuk sejumlah rasa lainnya);
  • anosmia spesifik, di mana hanya satu bau tidak tersedia untuk pasien;
  • hyposmia lengkap berarti hidung pasien sama-sama kehilangan sensitivitas terhadap semua wewangian;
  • hyposmia parsial - suatu kondisi di mana kemampuan untuk merasakan beberapa bau berkurang;
  • dysosmia, juga disebut paraosmia atau kakosmia, adalah distorsi kepekaan, di mana aroma yang hilang dirasakan atau aroma menyenangkan yang ada dianggap sebagai tidak menyenangkan;
  • hyperosmia umum - peningkatan sensasi dari bau yang sebenarnya ada;
  • hyperosmia parsial - peningkatan persepsi bau individu.

Anosmia juga dibagi menjadi pusat dan perifer.

Dalam kasus pertama, hidung bernafas, itu tidak diisi, tetapi tidak berbau. Dalam bentuk periferal, partikel-partikel zat yang berbau tidak dapat mencapai ujung saraf yang dimaksudkan untuk mengirimkan informasi tentang mereka ke otak. Ini berarti hidung tersumbat.

Penyebab utama kematian penciuman

Kelompok pelanggaran

Untuk memahami mengapa seseorang berhenti merasakan aroma yang berbeda, tiga kelompok alasan membantu:

  • gangguan jenis pengangkutan di mana sulit bagi molekul senyawa yang harum untuk memasuki zona di mana mereka dirasakan oleh ujung saraf;
  • gangguan sensorik yang merusak kemampuan neuroepithelium penciuman untuk merasakan bau;
  • gangguan tipe saraf yang disebabkan oleh kerusakan pada tengkorak.

Faktor umum

Penyebab khusus yang menyebabkan penurunan sensitivitas hidung adalah:

  • dingin;
  • penggunaan kokain;
  • kelainan bawaan;
  • gangguan hormonal;
  • alergi terhadap debu, bulu binatang, dll;
  • infeksi sinus paranasal;
  • polip di hidung, neoplasma jinak;
  • inhalasi bahan kimia berbahaya, termasuk pelarut atau pestisida;
  • kerusakan pada hidung itu sendiri atau pada ujung yang berbau, karena cedera;
  • gangguan fungsi hidung akibat operasi;
  • sejumlah penyakit, termasuk Parkinson, Alzheimer, multiple sclerosis;
  • obat-obatan, khususnya, obat-obatan untuk penyakit jantung, aksi antiinflamasi, antidepresan dan antibiotik;
  • terapi radiasi yang terkait dengan tumor ganas di leher atau kepala;
  • penuaan, dengan indera penciuman paling akut dalam kisaran 30-60 tahun, dan setelah 60 mulai turun.

Pilek biasa

Satu kasus umum dari anosmia adalah pilek yang dialami manusia dengan pilek. Alasan untuk ini adalah:

  • infeksi virus serius;
  • pembentukan polip di dalam hidung;
  • rinitis alergi kronis;
  • rinitis akut yang diderita pasien selama pilek;
  • patologi yang bersifat kronis, mempengaruhi mukosa di rongga hidung atau sinus paranasal.

Tambahan yang tidak menyenangkan: kehilangan selera

Dalam beberapa kasus, seseorang berhenti merasakan tidak hanya bau, tetapi juga rasanya. Kombinasi kedua gangguan ini sering ditemukan setelah pilek dengan pilek. Mungkin disebabkan oleh banyak pelanggaran di atas.

Selain itu, kontribusi hidung terhadap pengenalan nuansa aroma sangat penting. Dengan anosmia, seringkali lidah masih bisa membedakan bau utama. Namun, untuk mengenali nuansa ia membutuhkan dukungan hidung. Jika tidak ada, pasien tidak dapat membedakan antara rasa buah yang berbeda atau rasa daging satu sama lain.

Perawatan serius untuk menghilangkan masalah

Jika indera penciuman tidak ada selama beberapa waktu, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Setelah pemeriksaan, wawancara dan pemeriksaan, dia menjelaskan apa yang harus dilakukan jika hidung tidak merasakan semua atau sebagian dari bau dan rasa, daripada mengobati akar penyebabnya.

Dengan perawatan yang tepat waktu, Anda dapat mengembalikan fungsi mukosa hidung dan melindungi indera penciuman dari kerusakan.

Spesialis yang harus Anda hubungi adalah otolaryngologist (THT). Untuk mempelajari keadaan organ-organ penciuman pasien, ia menggunakan olfaktometri. Untuk inhalasi adalah beberapa komposisi:

  • valerian;
  • amonia;
  • roh anggur murni;
  • larutan asam asetat setengah persen.

Menggunakan kit ini, adalah mungkin untuk memperkirakan tingkat kehilangan penciuman. Selain itu, THT mengeluarkan pasien dengan rujukan untuk studi sinus hidung menggunakan sinar-x atau rinoscopy. Dalam banyak kasus, menggunakan tomografi komputer rongga hidung, sinus paranasal, serta otak.

Selain itu, pasien mungkin memerlukan bantuan ahli saraf atau ahli bedah saraf. Spesialis ini, jika perlu, melakukan pemeriksaan neurologis.

Ada berbagai macam solusi untuk mengobati masalah penciuman. Ini adalah pertanyaan tentang keputusan nasional, dan tentang cara pengobatan resmi. Tidak dianjurkan untuk meresepkan obat tradisional sendiri, tanpa berkonsultasi dengan dokter.

Perawatan bertujuan untuk menghilangkan penyebabnya. Dalam kasus alergi digunakan antihistamin generasi baru. Polip dihilangkan dengan operasi.

Prakiraan dalam banyak kasus menguntungkan, yang utama bukanlah memulai masalah.

Suatu keputusan radikal, terkadang efektif, tetapi juga berbahaya - untuk mencium sesuatu yang berbau sangat kuat, khususnya, bawang putih, lobak, mustard, tembakau. Sebelumnya, alat ini direkomendasikan oleh dokter. Namun, terlepas dari kenyataan bahwa itu dapat membantu, seringkali bau yang menyengat membuat edema lebih kuat.

Beberapa resep yang lebih aman:

  1. Bunga kering lily lembah dan chamomile farmasi, biji jintan, peppermint dan daun marjoram ditumbuk menjadi bubuk dan dicampur dalam proporsi yang sama. Tarik napas bubuk yang dihasilkan atau buat larutan campuran ini dan menghasilkan inhalasi.
  2. Tuang satu gelas air panas ke dalam panci, teteskan dua tetes minyak esensial mint, lavender, rosemary, eucalyptus atau cemara dan 10-12 tetes jus lemon. Kami melakukan inhalasi dengan larutan tiga hingga lima menit, secara bergantian menghirup setiap bagian hidung, bahkan jika hanya satu lubang hidung yang tidak merasakan aromanya.
  3. Kami membakar sekam bawang atau bawang putih atau kayu apung kering dan menghirup asap yang dihasilkan selama lima hingga tujuh menit dua hingga tiga kali sehari.
  4. Sepotong mumi, yang nilainya tidak melebihi volume beras, larut dalam satu sendok teh lemak daging kambing. Kami menghapus penyeka kapas dengan senyawa ini, yang kami masukkan ke hidung dua kali sehari, pagi dan sore selama setengah jam. Mumi alergi terbukti dengan baik.
  5. Sensitivitas hidung untuk meningkatkan minyak mentol dan kapur barus. Zat-zat ini dapat diteteskan ke hidung, baik secara individu maupun sebagai campuran dalam jumlah tiga hingga lima tetes per hari.
  6. Balsem "Golden Star" dipanaskan di bawah sinar matahari selama beberapa jam. Selanjutnya, gosok komposisi yang sudah dipanaskan di tengah dahi dan belakang hidung. Prosedur ini dilakukan tujuh hingga sepuluh hari.
  7. Dalam 50 mililiter susu, didihkan, tambahkan satu sendok kecil bubuk jahe. Dinginkan larutan sampai suhu kamar, saring dan cuci rongga hidung dengan itu tiga kali sehari sampai efek yang diinginkan tercapai.
  8. Dalam segelas air, tambahkan setengah sendok teh garam, baik dimasak maupun laut, dan satu atau dua tetes yodium. Kami membilas rongga hidung dengan solusi ini.
  9. Seratus gram birch menuangkan setengah liter air matang dan bersikeras sepanjang malam, mendapatkan air tar. Di pagi hari, tambahkan satu sendok kecil minyak jarak dan seratus mililiter jus bit. Selanjutnya, kocok komposisinya, panaskan sampai suhu 36-37 derajat dan basahi dua potong kain kasa di dalamnya. Peras dan kenakan dahinya. Perlu untuk memastikan bahwa komposisi tidak masuk ke mata. Di atas kain kasa memaksakan kertas kompresi.
  10. Tangan memegang di bak mandi, suhu yang setiap saat meningkat. Prosedur ini berlangsung 10 menit, sementara di kamar mandi kami selalu menambahkan air hangat, meningkatkan suhunya dari yang semula 35 hingga 42 derajat.
  11. Kami membuat infus bijak dengan menuangkan satu sendok makan rumput dengan dua cangkir air mendidih dan meresap selama satu jam. Komposisi disaring dan diminum tiga kali sehari selama setengah cangkir.
  12. Siung pedas mengunyah selama lima menit lima atau enam kali sehari. Anda tidak bisa menelan cengkeh!

Jika hidung berhenti merasa dicintai atau berbau, tidak perlu khawatir - stres tidak akan memperbaiki keadaan, tidak seperti kunjungan tepat waktu ke dokter dan perawatan.

Apa yang harus dilakukan jika kehilangan aroma dan rasa. Penyebab dan perawatan

Apa yang harus dilakukan jika bau dan rasa hilang, dan hidung tidak berbau?

Dalam kasus-kasus di mana penyakit ini, bahkan tidak dianggap banyak, disertai dengan penurunan persepsi aroma atau bahkan rasa, orang-orang mulai membunyikan alarm dan mencari cara untuk memulihkannya.

Penyebab dan pengobatan gangguan ini akan dibahas dalam artikel ini.

Alasan atau mengapa bau dan rasa hilang?

Mungkin terlihat bahwa ketidakmampuan untuk membedakan bau adalah hal yang sepele, yang tanpanya mudah untuk hidup.

Tetapi ketika seseorang kehilangan salah satu perasaan utamanya, dia menyadari nilai sebenarnya.

Setelah semua, kehilangan kesempatan untuk mengalami aroma dan "kesayangan yang tidak menyenangkan", ia kehilangan sebagian kenikmatan makan, dan mungkin juga menempatkan dirinya dalam risiko makan produk manja.

Pada saat yang sama, dunia di sekitarnya tidak lagi berwarna seperti sebelumnya. Oleh karena itu, untuk memikirkan cara mengembalikan bau dan rasa dalam flu, sangat penting.

Ketidakmampuan untuk membedakan bau paling sering diamati dengan latar belakang pilek, disertai dengan keluarnya cairan dari hidung (rinitis). Tergantung pada tingkat kerusakan fungsi penciuman, ada:

  • hyposmia (penurunan sebagian dalam ketajaman aroma);
  • anosmia (sama sekali tidak rentan terhadap zat aromatik).

Rinitis akut adalah penyebab paling sering dari hiposmia atau bahkan anosmia. Ini berkembang karena jatuhnya kekebalan lokal dan umum dan aktivasi mikroorganisme yang selalu hidup di selaput lendir orang yang benar-benar sehat.

Karena tubuh kehilangan kemampuannya untuk menghambat reproduksi mereka, mikroorganisme menginfeksi jaringan dan memicu timbulnya proses inflamasi.

Ini disertai dengan munculnya bengkak dan pengeringan selaput lendir. Selanjutnya, itu dibasahi karena efusi serosa (cairan khusus yang terjadi selama peradangan jaringan).

Jumlah lendir secara bertahap meningkat, efusi sebagian terakumulasi di bawah lapisan selaput lendir atas, membentuk gelembung, dengan hasil bahwa itu dapat mengelupas dan memprovokasi pembentukan erosi.

Selama semua proses ini, reseptor yang sensitif terhadap senyawa aromatik dan terletak di bagian atas rongga hidung dapat tersumbat oleh lendir atau rusak.

Oleh karena itu, mereka tidak dapat menanggapi rangsangan dan, oleh karena itu, mengirimkan sinyal ke otak. Ini menjelaskan fakta bahwa setelah dingin, indera penciuman hilang.

Tetapi penurunan kemampuan untuk merasakan bau berbagai zat bukan satu-satunya konsekuensi yang mungkin dari rinitis. Seringkali ada rasa dan bau yang hilang bersamaan.

Alasan untuk ini terletak pada kenyataan bahwa sangat sering seseorang tanpa sadar mengacaukan rasa dan aroma. Sensasi rasa yang sebenarnya timbul sebagai respons terhadap masuknya zat asin, asam atau manis pada lidah, karena reseptor khusus yang terletak di berbagai bagian lidah bertanggung jawab atas persepsi mereka.

Untuk persepsi lengkap mereka, partisipasi simultan dari penganalisa rasa dan reseptor penciuman diperlukan. Oleh karena itu, fakta bahwa seseorang terbiasa mempertimbangkan rasa hidangan dapat dengan mudah menjadi aromanya.

Perhatian! Jika pasien berhenti mencium, dan tidak ada keluarnya hidung yang teramati, sangat penting untuk menghubungi ahli saraf untuk menyingkirkan patologi otak dan penyakit serius lainnya.

Jika indera penciuman hilang: apa yang harus dilakukan dalam kasus ini?

Dan apakah bau dan rasa benar-benar hilang? Sering terjadi bahwa pasien mengatakan: "Saya tidak merasakan bau..", "Saya tidak merasakan rasa makanan dan bau", tetapi ternyata tidak demikian.

Untuk memverifikasi secara akurat keberadaan hiposmia, bahkan ada tes khusus dalam pengobatan - olfaktometri.

Esensinya terdiri atas penghirupan uap secara bergantian dari 4-6 zat berbau yang terkandung dalam botol berlabel.

Untuk pasien, salah satu lubang hidung dijepit dengan jari, dan pembuluh dengan zat ditempatkan pada jarak satu sentimeter ke yang lain. Pasien harus mengambil satu nafas dan menjawab apa yang dia rasakan. Digunakan secara tradisional:

  • Larutan asam asetat 0,5%;
  • roh anggur murni;
  • tingtur valerian;
  • amonia.

Zat-zat ini terdaftar dalam urutan peningkatan rasa, oleh karena itu, adalah mungkin untuk menilai tingkat gangguan disfungsi penciuman oleh bau yang orang dapat mencium.

Pengujian semacam itu dapat dilakukan di rumah, bahkan tanpa memiliki solusi khusus, barang dan produk rumah tangga yang sesuai dan biasa.

Tes terdiri dari beberapa tahap, transisi dari satu ke yang lain dilakukan hanya setelah berhasil menyelesaikan yang sebelumnya. Pasien ditawari untuk mencium:

  1. Alkohol (vodka), valerian dan sabun.
  2. Garam dan gula.
  3. Parfum, bawang, cokelat, pelarut (penghapus cat kuku), kopi instan, korek api.

Jika salah satu dari mereka tidak dapat dikenali, ini adalah tanda yang jelas dari penurunan fungsi penciuman, dan alasan untuk beralih ke pusat THT untuk mengetahui cara mengembalikan bau dan rasa ketika Anda masuk angin.

Jika indera penciuman hilang selama pilek atau setelah pilek.

Seringkali, pasien mengeluh bahwa rasa dan bau telah hilang karena pilek. Gejala-gejala tersebut dapat terjadi ketika:

rinitis:

  • akut;
  • kronis;
  • alergi.
peradangan akut dan kronis pada sinus paranasal:
  • antritis;
  • etmoiditis;
  • depan;
  • sphenoiditis.
Lebih jarang, penyebab insting yang memburuk adalah:
  • ozena;
  • skleroma;
  • poliposis.

Dengan demikian, paling sering persepsi wewangian terdistorsi dengan pilek, flu, dan infeksi pernapasan akut lainnya.

Meskipun demikian, penyakit umum seperti itu, disertai dengan rinitis, seperti sinusitis, frontalitis, dan lain-lain, juga dapat mendahuluinya.

Dan karena mereka sering berkembang pada latar belakang kelengkungan septum hidung, pasien sering diresepkan septoplasti.

Operasi ini, yang tujuannya adalah untuk meratakan septum dan menormalkan pernapasan, diperlukan untuk menghilangkan prasyarat untuk mempertahankan proses peradangan pada sinus paranasal dan, akibatnya, pelanggaran aroma.

Tapi, sayangnya, septoplatika bukan jaminan mengembalikan kemampuan untuk membedakan bau secara normal, karena setelah itu perubahan degeneratif pada membran mukosa dan perkembangan hiposmia atau bahkan anosmia dimungkinkan.

Meskipun kelengkungan septum itu sendiri sama sekali tidak mempengaruhi kemampuan seseorang untuk merasakan segala macam rasa. Sumber: nasmorkam.net

Juga, perubahan degeneratif pada selaput lendir dapat terjadi tidak hanya sebagai hasil dari septoplasti, tetapi juga setelah kerusakan yang tidak disengaja oleh benda asing.

Dalam situasi seperti itu, bicarakan perkembangan rinitis traumatis. Penyebab terjadinya tidak hanya benda makro, tetapi juga partikel padat kecil, misalnya batu bara, debu, logam yang terkandung dalam:

  • merokok;
  • aerosol;
  • berbagai emisi industri, dll.

Juga telah diamati bahwa ketajaman aroma dan persepsi rasa memburuk seiring bertambahnya usia. Perubahan ini bisa disebut fisiologis, karena disebabkan oleh "melemahnya" reseptor yang sesuai.

Tetapi biasanya orang tua memperhatikan bahwa aromanya memburuk setelah pilek. Ini mungkin karena kerusakan pada reseptor karena proses aktif dari proses inflamasi, yang kemudian tidak sepenuhnya pulih. Karena itu, setelah pemulihan, orang yang lebih tua dapat mengeluh hiposmia.

Bagaimana cara mengembalikan indera penciuman?

Tentu saja, jawaban pasti untuk pertanyaan ini hanya dapat memberikan spesialis.

Seorang dokter yang berkualitas akan dapat menemukan penyebab sebenarnya dari terjadinya pelanggaran dan dengan cepat menghilangkannya.

Setiap pengobatan sendiri hanya dapat memperburuk masalah dan menunda kembali normal.

Oleh karena itu, terlepas dari kenyataan bahwa ada berbagai obat tradisional yang membantu mengatasi masalah tersebut, sebelum mulai menggunakannya, Anda harus bertanya kepada ahli THT apakah dapat digunakan.

Tergantung pada alasan kerusakan fungsi penciuman, dokter mungkin meresepkan sejumlah obat untuk membantu memulihkannya, termasuk:

  • Naphazoline (Naphthyzinum);
  • Xylometazoline (Galazolin);
  • Oxymetazoline (Nazol);
  • Tramazolin (Lasolvan Reno), dll.

Obat-obatan ini termasuk vasokonstriktor. Inti dari tindakan mereka adalah mekanisme yang menghilangkan pembengkakan selaput lendir. Tetapi untuk menggunakannya lebih lama dari 5-7 hari tidak disarankan, karena mereka membuat ketagihan dan kehilangan efektivitasnya.

Dalam kasus terburuk, rinitis obat berkembang, disertai dengan rinitis konstan, yang jauh lebih sulit untuk diatasi daripada, misalnya, akut.

Jika hiposmia adalah akibat dari rinitis alergi, pasien diberi resep antihistamin, dan dalam kasus yang lebih parah, kortikosteroid lokal:

  • Chloropyramine (Suprastin);
  • Loratadine (Claritin);
  • Erius (Eden);
  • Telfast;
  • Ketotifen;
  • Nasonex;
  • Fliksonaze;
  • Beclomethasone, dll.

Ketika sinusitis telah menjadi penyebab hiposmia, pengobatan dilakukan secara eksklusif di bawah kendali THT. Setiap pengobatan sendiri dalam kasus-kasus tersebut dapat menyebabkan konsekuensi yang tragis, karena peradangan pada sinus dapat memicu perkembangan sepsis, meningitis dan patologi yang mengancam jiwa lainnya.

Oleh karena itu, dalam kasus tersebut, tindakan apa pun yang kondusif untuk mengembalikan indera penciuman dan rasa dalam kasus flu, harus dikoordinasikan dengan ahli THT.

Kehilangan bau, gangguan sensitivitas terhadap bau: penyebab, pengobatan

Kehilangan bau, penuh atau sebagian, dapat disebabkan oleh beberapa alasan, mulai dari rinitis dangkal dan berakhir dengan degenerasi jaringan ganas. Sedikit kehilangan kemampuan untuk mencium bukanlah gejala yang mengkhawatirkan, tetapi dengan komplikasi dan kemunduran yang menyertainya, diagnosis yang rinci diperlukan. Jika pasien tidak memiliki indra penciuman tanpa alasan yang jelas, maka solusi terbaik adalah menemui dokter.

Penyebab dan mekanisme penyakit

Pada rinitis kronis atau akut, hilangnya penciuman bersifat sementara dan disebabkan oleh akumulasi lendir, yang mempersulit akses zat aromatik ke ujung saraf. Akibatnya, sinyal yang tidak lengkap atau kabur mencapai pusat persepsi bau di otak.

Ozena atau hidung berair janin menyebabkan kehilangan bau yang tajam. Epitel mukosa hidung menebal, menyoroti rahasia yang tebal dan berbau busuk. Mengering dalam bentuk kerak, yang mencegah hidung melakukan fungsi penciuman. Kehilangan total fungsi mukosa menjadi akibat atrofi epitel, yang mungkin terjadi pada penyakit lanjut dan sulit untuk diperbaiki.

Pada rinitis alergi, sering kali terjadi penurunan kemampuan untuk merasakan bau (hyposmia). Alasannya juga dalam skrining ujung saraf mukosa hidung dengan sekresi permanen. Hiposmia pada alergi tidak diucapkan, tetapi dapat menyebabkan kekhawatiran yang signifikan pada pasien.

Anomali kongenital atau didapat pada masa kanak-kanak dan dewasa disebabkan oleh anosmia (kehilangan bau total) atau hiposmia. Profesor V. Palchun dalam karyanya "Otolaryngology" mencatat: "Praktis setiap pelanggaran mekanis dari penetrasi udara ke celah penciuman menyebabkan pelanggaran indera penciuman". Jika pasien tidak mencium bau sejak lahir, perawatan biasanya diresepkan setelah pubertas, tetapi lebih baik tidak menunda konsultasi THT.

Sifilis atau tuberkulosis, terlokalisasi di area hidung, dapat menyebabkan gangguan esensial (ireversibel). Kasus-kasus semacam itu sangat jarang, tetapi di daerah dengan insiden penyakit ini yang tinggi, Anda harus mengingatnya.

Penggunaan jangka panjang dari obat intranasal tertentu (misalnya, tetes vasokonstriktor), serta keracunan dengan racun tertentu dapat menyebabkan hilangnya penciuman. Hal yang sama dapat dikatakan tentang luka bakar termal, terutama uap. Setelah terkena faktor-faktor tersebut, pasien mencatat bahwa indra penciuman mereka tiba-tiba menghilang atau menurun segera.

Proses onkologis pada bagian atas hidung sering menyebabkan pelanggaran jenis ini. Ini adalah salah satu gejala utama diagnosis awal penyakit tersebut.

Pada anak-anak, hilangnya penciuman bisa disebabkan oleh adanya benda asing di saluran hidung. Dalam kasus operasi yang dilakukan secara sembarangan, adalah mungkin untuk meninggalkan sisa-sisa kapas, kasa di rongga. Juga dalam praktik medis ada kasus-kasus ketika, dengan penggunaan obat bubuk intranasal yang berlebihan, benjolan terbentuk dari mereka, yang mengeras dari waktu ke waktu (rhinolit adalah batu hidung).

Dalam kasus yang jarang terjadi, gigi dapat tumbuh ke dalam rongga hidung, yang juga merupakan penghambat indra penciuman yang normal. Ini bisa berupa pemotong atau taring, yang terletak di bagian bawah atau tengah gerakan.

Perubahan polip pada membran mukosa mungkin merupakan hasil dari sejumlah penyakit atau berkembang secara independen. Itu hampir selalu menyebabkan perubahan bau. Pasien memperhatikan bahwa mereka secara bertahap mulai berbau tidak enak. Pertumbuhan gejala menunjukkan pertumbuhan polip.

Jika pasien pada saat yang sama telah berhenti merasakan bau dan rasa, maka mungkin itu adalah masalah penyakit yang tidak berhubungan langsung dengan organ THT. Untuk mengidentifikasinya diperlukan diagnosis tubuh yang komprehensif. Gejala ini memberikan alasan untuk mencurigai diabetes mellitus, tumor otak di lobus temporal, hipertensi, dan gangguan neurologis.

Indera penciuman dapat memburuk selama periode perubahan fisiologis: kehamilan, menopause, penuaan tubuh. Dalam kasus seperti itu, perawatan medis atau bedah apa pun biasanya tidak diresepkan.

Diagnosis anosmia dan hiposmia

Menetapkan tingkat pengurangan bau didasarkan pada skema berikut:

  1. Studi sensitivitas menggunakan berbagai rasa.
  2. Pengukuran ketajaman penciuman melalui olfaktometri. Perangkat yang digunakan berisi silinder dengan jumlah tepat zat-zat berbau yang dimasukkan ke dalam rongga hidung pasien.
  3. Rhinoscopy. Pemeriksaan hati-hati dari rongga hidung, septum dan keadaan lendir - prasyarat untuk inspeksi yang melanggar bau.
  4. Analisis sekresi cairan dipisahkan oleh epitel saluran hidung. Dalam beberapa kasus, pelanggaran indra penciuman dapat menyebabkan infeksi yang menyebabkan pilek (misalnya, dengan ozen), sehingga definisi patogen yang tepat mungkin diperlukan.

Pengobatan gangguan penciuman yang jelas

Terapi penyakit didasarkan pada penghapusan penyebab utamanya, serta konsekuensi patologis (hipertrofi dan atrofi membran mukosa, dll.). Tidak selalu mungkin untuk mengembalikan indera penciuman, tetapi dengan diagnosis dini, intervensi bedah biasanya sangat efektif. Kesulitan utama pengobatan ditemukan ketika, sebagai akibat trauma atau kelainan bawaan, jalur saraf ditransmisikan, mentransmisikan sinyal dari lampu olfaktori ke otak.

Terapi antibiotik dan obat antiinflamasi

Jenis perawatan ini harus menyertai langkah-langkah lain ketika mendeteksi sifat penyakit menular. Ini akan menghentikan proses inflamasi dan mencegah pelanggaran indra penciuman lebih lanjut, dan dalam beberapa kasus mengembalikannya. Obat yang sangat efektif bisa berupa semprotan untuk penggunaan hidung. Ini termasuk polydex dengan phenylephrine, fusafungin. Administrasi topikal adalah yang paling aman dan memungkinkan pemulihan lebih cepat.

Mungkin juga ditunjukkan penerimaan obat-obatan yang berasal dari tumbuhan, yang mengurangi peradangan. Obat-obatan ini termasuk pinosol. Air laut dan preparat yang mengandungnya (aquamaris, dll.) Memiliki efek antiinflamasi yang baik, melembabkan selaput lendir dan menyapu patogen.

Terapi Anti Alergi

Ketika penyebab pilek adalah rinitis alergi, efek kompleks pada penyebab penyakit diperlukan. Cara paling efektif untuk sepenuhnya menyingkirkan penyakit yang tidak menyenangkan adalah kepekaan tubuh. Ini adalah semacam "pelatihan" sistem kekebalan tubuh ke antigen spesifik (suatu zat di mana reaksi alergi berlangsung).

Langkah pertama adalah menentukan sumber penyakit. Untuk melakukan ini, pasien harus memperhatikan kapan dan dalam situasi apa gejala alergi menjadi lebih akut. Mungkin alasan berbunga beberapa tanaman tertentu, rambut hewan peliharaan atau makanan ikan kering.

Antigen yang ditemukan di laboratorium terdilusi beberapa kali, mencapai konsentrasi yang tidak memicu reaksi yang tidak diinginkan. Tingkatkan dosis secara bertahap. Akibatnya, alergi berlalu, dan indra penciuman kembali. Satu-satunya kelemahan dari metode ini adalah durasinya, kecanduan bisa bertahan hingga beberapa bulan.

Terkadang kesempatan untuk menunggu begitu lama sama sekali tidak tersedia. Kemudian pengobatan didasarkan pada jalannya penggunaan obat-obatan tertentu. Ini bisa berupa:

  • Semprotan hidung anti alergi (misalnya, ifiral, dll.);
  • Tablet dan solusi dengan histamin blocker (mencegah perkembangan reaksi alergi) - zyrtec, phenicyl, cetirizine;
  • Glukokortikosteroid, dana diberikan secara oral atau dalam bentuk suntikan.

Intervensi bedah

Operasi, sebagai suatu peraturan, berfungsi untuk memastikan akses penuh udara ke saluran hidung. Salah satu jenis intervensi yang paling umum adalah polipotomi hidung. Dalam praktik bedah modern, dalam banyak kasus, laser digunakan, karena perulangan klasik sering menyebabkan kekambuhan.

Kadang-kadang dengan hipertrofi kecil lendir, dapat dibakar dengan bahan kimia seperti asam lapis, trikloroasetat atau kromik. Juga dalam beberapa kasus penggunaan arus listrik. Alat khusus galvanic kauter masuk ke dalam rongga hidung dan mengarah di sepanjang dindingnya untuk penghancuran lendir yang dalam.

Metode yang lebih radikal adalah vasektomi. Ini dilakukan di bawah pengaruh bius lokal. Dokter membuat sayatan pada permukaan mukosa dan memisahkan permukaan atasnya, menghancurkan jaringan submukosa.

Dengan ketidakefektifan semua metode ini, reseksi jaringan hipertrofi digunakan. Dengan menggunakan gunting atau lingkaran, dokter menghilangkan area mukosa yang telah diubah. Setelah operasi, periode pemulihan yang agak panjang mengikuti, di mana epitel normal hidung secara bertahap akan tumbuh ke daerah yang rusak.

Kebersihan mukosa hidung untuk mengembalikan indra penciuman selama penyakit

Selama fenomena atrofi dan hipertrofi membran mukosa, sering menyertai peradangan dan alergi, fungsinya terganggu secara signifikan. Ini dapat diperburuk dengan penggunaan obat-obatan intranasal tertentu. Inilah yang ditulis oleh N. E. Boikova, Ph.D dalam Ilmu Kedokteran, peneliti senior: “Obat-obatan yang digunakan sebagai efek samping dalam berbagai penyakit sering memberikan subatrofi pada mukosa hidung karena tindakan sistemik, yang terutama penting bagi perwakilan pidato vokal. karena perubahan yang akan terjadi di jalur resonator. "

Untuk menormalkan keadaan epitel rongga hidung dalam banyak kasus, kami dapat merekomendasikan langkah-langkah berikut:

  1. Melembabkan lendir dengan air laut, melunakkan kerak dari pembuangan beku dengan minyak yang berasal dari tumbuhan (almond, persik).
  2. Tempat penayangan yang sering.
  3. Pertahankan kelembaban udara yang memadai.
  4. Inhalasi salin.
  5. Lakukan pembersihan basah secara berkala. Tindakan ini akan menghilangkan kontak yang tidak perlu dari pasien dengan antigen, terutama debu, yang dapat menyebabkan iritasi tambahan pada selaput lendir.
  6. Penerimaan semprotan hidung yang mengandung elemen jejak bermanfaat (magnesium, kalium, tembaga, besi). Obat-obatan ini termasuk aquamaris, aqualor, laut otrivin.
  7. Minum banyak air akan membantu mengisi kelembaban yang digunakan untuk rinitis dan mencegah kekeringan pada hidung.

Pencegahan

Untuk mencegah anosmia atau hyposmia, penting untuk mengeluarkan pilek atau alergi jika memungkinkan. Patologi mekanik dan bawaan sulit untuk dicegah, tetapi biasanya diangkat melalui pembedahan. Penyakit yang berhubungan langsung dengan lendir bisa bersifat lama dan lamban. Oleh karena itu, bahkan setelah operasi, kambuh mungkin terjadi (kembalinya gejala sebelumnya).

Salah satu prasyarat penting untuk indra penciuman normal dan pengecualian penyakit pada selaput lendir adalah keadaan sistem kekebalan dan saraf yang stabil. Untuk melakukan ini, penting untuk menghindari saraf, tegangan berlebih, dan perubahan rejimen harian yang sering. Hal ini diperlukan untuk makan dengan benar dan sepenuhnya, di musim semi dimungkinkan untuk mengambil vitamin kompleks dengan berkonsultasi dengan dokter.

Bahkan dalam keadaan sehat, penting untuk menjaga kebersihan mukosa hidung, untuk menjaga kelembaban yang cukup di rumah dan area kerja. Ketika mengunjungi tempat-tempat dengan banyak orang (transportasi umum, pertemuan, pameran), masuk akal untuk menggunakan salep oxolin, yang akan melindungi terhadap infeksi yang ditularkan oleh tetesan udara.

Bau adalah bagian penting dari kehidupan manusia. Dengan tidak adanya itu, banyak pasien mencatat bahwa makanan menjadi hambar, berkemah di alam tanpa aroma bunga dan jarum tampaknya tidak lengkap. Untuk menjaga kemampuan penting ini, Anda perlu merawat tubuh Anda, bukan untuk membiarkan kronisitas penyakit menular.